Andai Aku Tlah Dewasa

Tiba-tiba ngerasa kangen sama masa kecil. Kangen main-main, nggak mikirin masalah, bisa jajan terus, pokoknya enak deh jadi anak kecil. Kalo sekarang udah tua dewasa, pengennya balik lagi ke masa kecil. Apalagi kalo udah dihadepin sama ngelola gaji suami sampe beberes rumah, rasanya capeeeekkk banget. Coba jadi anak-anak, mana mikir cucian piring kotor yang bertumpuk, mana mikir jemuran yang udah pada kering, apalagi harga sembako yang naik mulu harganya *curcol*. Ya kaann?? Ya doonggg. Nah itu versi orang dewasa yang ngarep pengen jadi anak-anak lagi

Trus kalo dulu aku masih kecil, juga suka berkhayalnya kapan ya cepet-cepet jadi gede? Menurut aku, usia 6 tahunan gitu sampe sweet seventen koq ya rasanya lamaaaaaa bener. Dulu, aku pengen banget cepet-cepet ngerasain usia 17. Kesannya kayak abege banget deh 17 tahun itu. Eh lha koq pas udah 17 tahun, koq cepet banget waktu berjalan tau-tau sekarang udah 26 tahun *mewek* (sedikit lagi menuju kepala tiga, tidaaaakkkkkk!!) Sedikit kilas balik apa aja yang aku pengenin di waktu kecil (alasan pengen jadi orang dewasa):

– Nggak perlu cium tangan selain sama orangtua dan orang-orang yang dianggap lebih tua (dilihat dari warna rambutnya, red:putih). Pas kecil kalo ada tamu pasti almarhum eyang kakungku nyuruh cium tangan tamunya itu. Sampe SMA rasanya aku selalu cium tangan setiap kali bertemu siapapun. Hadeehhh kadang mungkin beda berapa tahun diatas aku juga aku salamin. Pas masih kecil juga kadang capek musti salam sana sini, apalagi pas Lebaran😆 Lama-lama mikir juga. Kenapa pula lah aku kesopanan banget, cium tangan sana sini. Akhirnya sekarang paling cuma cium tangan suami, ortu, mertua, para ipar trus sodara-sodara ortu kayak pakdhe, budhe dsb. Tambahan: ortunya temen atau ketemu orang yang udah sepuh

– Bebas mau kemana aja, tapi bertanggungjawab. Nah ini tantangan banget, secara aku nggak nyangka bakal ngalamin masa puber di Batam. Kenapa? Karena disini pengaruhnya sangat besar. Salah melangkah atau salah bergaul dikit, bisa jatuh ke jurang kenistaan (halah bahasanya…). Beruntung dari kecil aku udah dibekalin pendidikan agama yang kuat untuk jadi pondasi aku selama bergaul dengan teman-teman. Alhamdulillahnya, dapet lingkungan pertemanannya pun yang baik-baik juga. Jadi resiko terjerumus sangat kecil sekali. Walaupun Mamaku udah ngebebasin aku mau jalan sampe jam berapa (udah lulus SMA yaaa..), mana berani aku pulang di atas jam 11 malem. Waktu masih pacaran sama suami maksimal sampe jam setengah 11, itupun udah dalam keadaan dianter nyampe rumah, bukannya masih nongkrong. Setelah lewat masa-masa mendebarkan jadi cewek single (baca:nikah), baru deh aku bisa bebas nongkrong sampe pagi, bareng suamiku tentunya

– Jarang diomelin lagi. Hahahaha. Biasalah namanya anak kecil, diomelin Mama mah udah biasa. Makin gede makin berontak walaupun nggak sampe durhaka (amit-amit..). Mikirin kapan ya aku gede biar gak diomelin lagi😆 Etapi Mamaku udah nggak pernah ngomel-ngomel lagi sejak aku masuk SMP. Mungkin karena ngeliat anaknya udah mulai gede trus ya karena aku udah nggak pernah bikin salah lagi. Dulu kecil diomelin itu kalo rusuh gitu di rumah. Kebiasaan buruk waktu kecil adalah ganggu Mama atau Eyangku yang lagi bicara sama tamu. Minta jajan lah, minta mandi lah, pokoknya iseng banget, nyari-nyari perkara gitu deh. Akhirannya ya pasti kena “ceramah” lah

– Punya duit sendiri dan bebas belanjain apa aja. Ini sih mikirnya kalo udah kerja gitu. Pasti seneng ya kalo ambil ATM eh muncul duitnya eh bisa buat belanja belanji. Coba masih kecil, uang saku dijatah. Jajan juga nggak boleh sembarangan macem es warna warni atau snack ber-MSG. Kalo sekarang? Bebas sebebas-bebasnya. Iyalah perut udah kebal kayak kulit badak. Makan apa aja nggak ngaruh asalkan jangan berlebihan. Cuma pesen Mamaku, jangan sering makan pedes. Duh gimana ya perut Indonesia ini kalo nggak nempel cabe nggak afdol masalahnya😀

Waktu emang nggak bisa diputer lagi, yang ada cuma masa depan yang masih bersih, yang siap diisi sama cerita-cerita baru. Ya walopun tetep nggak ikhlas juga kalo cepet-cepet tua, tapi mau gimana lagi, harus dihadapi😦

2 thoughts on “Andai Aku Tlah Dewasa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s