Masih Menanti

Beberapa pertanyaan berkecamuk di pikiran saat ini,

Bagaimana? Masih sabarkah menanti?

Insya Allah masih. Masih diberi kesabaran dan tawakal sama Yang Di Atas

Sana sini masih pada sibuk nanyain pertanyaan “sakti” nggak?

Alhamdulillah, masih. Walopun udah jarang, mungkin bosen kali ya liat aku belum mblendung juga

Masih semangat nyobain program hamil ini itu?

Masih, masih dan masih. Semangat itu harus, sisanya diserahkan sama Allah

Terkadang seolah-olah seperti menelan pil pahit saat melihat testpack masih satu garis, padahal haid udah telat sampe beberapa hari. Mesti menahan tangis waktu ngeliat bercak merah, tanda si bulan datang. Dan mesti tersenyum walau kecut asem-asem gimanaaaa gitu, tiap ditanya udah isi. Oke, sudahin aja ngetik begini, bikin sedih aja jadinya😆

Program sudah sampe mana? Kebetulan nyobain tips baru. Hasil browsing sih, yaitu mengukur suhu basal tubuh. Jadi kita ngukur berapa suhu tubuh kita pas bangun tidur sebelum ngelakuin aktivitas laen kayak ke toilet, sikat gigi apalagi stretching. Bener-bener pas kebangun langsung ukur, jadi itu termometer mesti ditaruh di deket kita tidur. Hasil pengukuran bergantung juga apakah kita lagi demam, trus suhu di kamar juga apakah terlalu dingin/terlalu panas, trus termometer juga nggak boleh ditaruh di bawah sinar lampu langsung. Ini sih yang aku baca infonya di internet. Kalo aku, termometernya aku tutupin sama kain atau apapun lah, biar nggak kena sinar lampu atau dinginnya AC. Termometer yang aku beli mereknya Omron model MC-240, ini termometer digital yaaaa. Harganya IDR 63.000. Kebanyakan katanya dijual di Guardian atau Century. Nah di Batam kan susah tuh. Banyakan Kimia Farma atau Boston Pharmacy. Jadi aku dapetnya di Apotik Plus yang ada di Nagoya Hill, rupanya ada kerjasama dengan Century. Jadilah itu plang nama apotiknya “Apotik Plus”, tapi kantongnya ijo tulisan “Century”. Termometer Omronnya tinggal satu biji. Dan itu yang paling terjangkau. Ada sih yang merk Omron juga tapi beda model dan harganya IDR 135.000. Walah… Apalagi ini pertama kali aku mau coba pake termometer, mana pernah seumur hidup pake ginian, takut entar udah mahal-mahal beli, nggak tau cara pakenya pula. Hahahaha ndeso bener deh. Oh ya, buat yang mau beli termometer Omron ini (semoga udah ada stok ya..), lokasi Apotik Plus ada di Nagoya Hill, pas deretan BFC (Best Fried Chicken) yang di pintu masuk depan ya, bukan yang pintu masuk air mancur. Termometer ini bisa dipake di mulut, ketiak dan bagian bawah belakang sana. Hehehehe. Jelas aku pakenya yang dimasukkin mulut aja

Biasanya aku ukur antara jam 3 atau 3.30. Kebetulan jam segitu selalu bangun untuk Tahajud. Maap bukannya pamer yaaaa. Tapi kalo lagi haid juga aku usahakan bangun di jam yang sama biar ketauan suhu kita kalo lagi normal berapa, menjelang haid berapa daaaannn gong-nya adalah suhu pas ovulasi. Ini yang paling pentingnya. Biar proses pembuahan berhasil, kita mesti tau masa subur kita. Kalo yang dikasih rejekinya dicolek langsung hamil ya nggak begitu peduli sama masa subur begini kan. Nah kalo kayak aku dan temen-temen lain yang punya masalah lambat punya keturunan, pasti nungguin banget si mbak ovulasi itu dateng😀 Sengaja aku cek suhu basal ini selama si Ayah kerja. Jadi lama-lama kan bakal paham sama suhu badan sendiri. Aku bikin catetan hasil rekap suhu tubuh tiap harinya, termasuk jam berapa tadi malem aku tidur (ini penting nih buat ukur suhu basal, minimal udah tidur selama 3 jam). Trus aku tulis juga keterangan lain kayak misal tidur kurang nyenyak, badan agak terasa demam atau pas kondisi haid. Semua aku kasi catetan kecil di hasil rekapannya. Trus aku coba rubah pola waktu haid. Biasanya kalo perut kram banget, sambil tiduran, aku tekuk itu perut jadi dengkul dengan asiknya nangkring di dagu (kakiku panjang jadi bisa nyentuh dagu kalo nekuk kaki😀 ), jadi posisi ngelingker kayak uler gitu trus aku ganjel perut yang tertekuk itu pake bantal kecil. Rasanya nyaman banget tapi jangan ditanya sesudahnya, sakit banget perut kayak kaku gitu. Akhirnya pas kemaren itu beli termometer, sekalian beli termos plastik yang untuk kompres perut itu. Jadi mulai bulan Februari lalu pas haid, begitu kram dateng, langsung ngerebus air trus masukkin ke termos plastik itu, baru kompresin ke perut. Rasanya?? Wuenaakk ternyata. Rileks banget. Dan kramnya itu juga sekitar 15 menit aja lah, padahal biasanya bisa sejam aku guling-gulingan di kasur saking sakitnya. Pas bulan itu memang haidku terlambat 3 hari. Tunggu-tunggu koq belom keluar juga haidnya, pagi jam 5 langsung stretching di teras rumah. Hirup udara pagi, gerak-gerakkin badan. Agak jam 8-an gitu, minum jamu kunyit asem dari mbok-mbok penjual jamu keliling gitu. Eh siangnya langsung lancar keluar. Alhamdulillah

Intinya masih belum pergi ngecek ke dokter. Nungguin suami, rencana mau pergi bareng. Mudah-mudahan nggak ada masalah yang berarti. Dan sebelum itu, boleh kaaannn kalo jalan-jalan honeymoon dulu??😆

One thought on “Masih Menanti

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s