Mari Kita Menabung

Bang bing bung yok kita nabung

Tang ting tung hey jangan dihitung

Tau-tau kita nanti dapat untung

…………

Seneng banget dulu kecil nyanyi lagu menabung di atas tanpa tau artinya. Setelah tua dewasa, baru ngeh apa artinya lagu itu. Kita diajak untuk nggak cuma berpikir hidup hari ini saja, tapi besok, lusa dan seterusnya. Dulu kecil jujur nggak terlalu diajari menabung sampe serius banget, kayak punya celengan khusus trus dipecah kalo masuk tahun ajaran baru buat beli buku dll

Tapi entah kenapa jiwa menabungku (jiaaahhh…) mulai terasah waktu ngelanjutin sekolah di Batam. Hidup pertama kali di rantau, bikin aku semaksimal mungkin make duit saku yang dikasih ortu. Biasanya sih duit tabungan untuk beli LKS atau buku cetak yang agak murah. Kalo yang mahal ya langsung nodong ortu. Nyari duit tambahan dengan jualan notes mungil, bikinan sendiri trus dijual ke temen-temen kelas. Lumayan juga yang order. Duitnya pun bisa aku tabungin dan pake untuk bayar buku-buku itu tadi. Lanjut masuk sekolah yang lebih tinggi, aku bantuin bikin proposal temen-temen sekelas. Tapi ini lebih ke sosial aja, bantu-bantu temen. Duit yang didapet juga cuma buat jajan di kantin

Pas kerja, terima gaji sendiri, lebih leluasa. Bisa nabung tapi belum nabung yang niatnya serius banget kayak beli rumah, mobil, investasi sana sini. Duitnya lebih banyak lari ke sepatu, baju, tas. Sekarang nyesel juga sih akibat terlalu over belanja, yang akhirnya cuma jadi pajangan berdebu di rumah. Banyakan aku kasih aja ke siapa yang mau. Jadi Alhamdulillah nyeselnya agak berkurang karena nggak ngeliat tumpukan sepatu atau tas atau baju tadi lagi. Mulai ngelirik investasi yang paling penting yaitu rumah. Dulu sempet terpikir nggak sanggup untuk ngumpulin DP dan cicilan tiap bulannya. Alhamdulillah lagi, jalan itu selalu ada, selama kita niat dan usaha. Umur 23, aku udah berhasil wujudin keinginan investasi itu. Sempet diremehin sama bos HRD waktu mau minta tandatangan permohonan KPR. Dibilangnya umur 23 itu masih kecil, belum perlu rumah. Aku cuma senyum kecut aja denger begitu. Justru dari kecil lah bisa menjadi besar. Aku nggak mau gaji selama kerja sia-sia dan menguap begitu saja

Setelah nikah dan mutusin untuk resign dari kerjaan, otomatis pendapatan cuma dari satu sumber aja yaitu suamiku. Awal menikah masih muncul sifat-sifat borosku yang mulai terpendam. Belanja baju lah, ini itu. Padahal masih ada beberapa baju yang belum terpake. Baru tersadar waktu suami pulang setelah 6 bulan, eeehhh tabungan cuma dikit. Untungnya gol kami tahun kemarin yaitu nyelesaiin utang yang kecil-kecil udah beres. Alhamdulillah (lagi..). Bisa tetep rutin bayar KPR, ngasih ortu dan mertua trus bisa nikmatin jalan-jalan walau cuma sehari doang ke Singapore. Minimal uang nggak ilang gitu aja. Kasian suami udah kerja susah payah. Tapi ya itu tabungan tetep nggak ada. Miris nggak sih?! Di ATM saldo minimal, ATM satu lagi cuma ada duit untuk bayar cicilan rumah

Untuk membayar apa yang udah terlewati tahun kemarin, aku banyak belajar hal baru. Bahwa apa yang terkadang kita rencanakan nggak selamanya mulus dijalani. Intinya nggak perlu terlalu ribet, tapi juga nggak perlu terlalu santai. Nah, aku ambil jalan tengahnya aja deh. Serius iya, santai juga iya. Untuk tahun ini aku dan suami netapin rencana menabung fokus untuk renovasi rumah dan isi perabotan. Walaupun belum semua bisa dibeli (ada beberapa item yang mesti dipending), pokoknya insya Allah bisa nempatin rumah dengan layak. Trus nabung untuk bisa liburan lagi, karena kita pengennya setahun sekali minimal ada jalan-jalan, untuk refreshing ceritanya lah. Trus pengen ngendapin saldo di rekening dolar lebih banyak lagi, biasanya mah saldo minimal juga, nggak beda jauh nasibnya sama si tabungan rupiah. Bukan berarti nggak cinta rupiah yaaaa, aku juga nabungin dolar ini untuk biaya naik haji koq, biar nggak terlalu terasa lonjakan ONH. Amiinnn. Atau ya entar aku tuker deh ke logam mulia atau koin dinar emas. Pokoknya mau coba nggendutin saldo aja. Belum berani bikin rekening Euro atawa Poundsterling, belum sanggup mak. Cukup dolar Amrik saja dulu

Jadi rencana nyicil logam mulia ke Pegadaian Syariah, pending dulu. Masih perlu banyak nanya dan nyari info lebih lengkap biar nggak salah jalan. Untuk asuransi, memang aku dan suami belum tertarik. Investasi lain macam Reksadana, aku masih belum tau “cara mainnya” gimana. Jadi daripada salah perencanaan, mending emas dulu deh. Bisa disimpen untuk jangka panjang. Dana pendidikan anak?? Hehehehe anaknya aja belum jadi. Tapi emang udah aku pikirin tentang hal ini. Insya Allah, kalo point benerin rumah dan jalan-jalan udah terealisasi, baru mulai nabung dana pendidikan si kecil, nyiapin dana darurat (iya, sampe sekarang belum ada dana darurat!!) dan berkebon emas. Hahaha bahasanya. Insya Allah yaaaa, aminnnn

2 thoughts on “Mari Kita Menabung

  1. justru pas masih muda, pas baru2 kerja itu justru masa2 yang paling bisa nabung kalo menurut gua.
    soalnya semakin kita bertambah umur, semakin banyak pengeluarannya. apalagi kalo udah berkeluarga dan punya anak. prioritasnya jadi banyak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s