Penantian Ini…

Pertanyaan “Sudah isi…?”, terkadang sama menyakitkannya dengan pertanyaan “Sudah nikah…?”. Dan dua pertanyaan menyakitkan itu pun sudah pernah mampir ke kehidupanku. Terlebih pertanyaan pertama. Dulu kalo ditanya sudah nikah atau belum, palingan cuma mesam mesem dan sambil berlalu. Sekarang giliran ditanya sudah isi atau belum, koq rasanya menohok sekali ya?! Mungkin itu hanya perasaanku saja yang terlalu sensi atau mungkin mewakili perasaan setiap perempuan yang habis menikah tapi nggak kunjung ‘isi’ alias hamil juga. Seolah-olah aku udah divonis berpenyakit atau aku dan suami menunda punya anak. Justru aku dan suami malah suka anak kecil, apalagi bayi. Kalau masalah penyakit, Insya Allah kami berdua baik-baik aja. Emang sih belum ke dokter, tapi mengingat gaya hidup kami yang jauh dari alkohol, rokok apalagi begadang, mudah-mudahan kami dalam kondisi sehat

Kebetulan tahun ini adalah satu tahunnya usia pernikahan kami. Kalo melihat temen-temen lain yang usia pernikahannya sama, rata-rata sudah pada mengandung atau bahkan sudah lahiran. Hal itu terbukti dengan banyak berseliwerannya foto-foto bayi baru lahir temen-temenku yang terpajang di home fb. Iri??? Jelas lah. Tapi iri yang positif ya, lebih ke pikiran, “Kapan giliranku yaaa??”. Cuma kalo merunut ke belakang lagi, satu tahun yang lalu, selesai pernikahan, kehidupan kami belum stabil. Ya ekonomi, ya mentalnya juga. Aku sendiri masih sering ngambekan ke suami dan suami juga masih cuek bebek kalo taruh barang. Hal-hal sepele itu kadang malah jadi berantem. Diem-dieman sampe lama, nggak ada yang mau ngalah. Apalagi kami belum nempatin rumah sendiri. Rumah sudah ada malah tinggal di kost. Nggak bisa jelasin disini sih, so complicated. Sementara ini rumah masih dikontrakin ke orang laen. Cuma berdasarkan mitos katanya kalo tempat tinggal masih pindah-pindah gitu, entar lama hamilnya. Aku sih nggak percaya mitos-mitosan. Lebih mikir ke urusan Yang Di Atas, belum waktunya aja

Trus jujur waktu abis nikah, aku sempet kuatir kalo punya anak. Dulu perasaan pengen punya anak belum sekuat sekarang. Gimana ya? Lebih ke takut nggak bisa menuhin kebutuhan anak. Walopun setiap anak punya rezeki masing-masing, tetep aja kekhawatiran itu ada. Sebetulnya nggak boleh ya mikir begitu, harusnya pasrah aja. Tapi malahan aku nyobain minum susu persiapan kehamilan Prenagen Esensis rasa vanila, trus aku yang kurang paham pake testpack, akhirnya beraniin diri nyoba setelah satu bulan nikah. Bodohnya, testpack itu kan dipake kalo udah telat haid atau udah ada tanda-tanda hamil, tapi aku pakenya ngasal aja. Karena penasaran sih😆. Rupanya masih garis satu. Saat itu aku masih tenang-tenang aja. Ngeliat temen yang udah pada hamil juga nyantai banget. Sampe akhirnya pas suami berangkat kerja lagi di bulan Juni, haidku di Juli awal belum datang juga. Lewat dari seminggu, si Mama nyaranin suruh testpack. Aku ngerasa sih belum ada yang berubah dari diriku. Tapi yasudlah aku coba aja, siapa tau beneran positif. Rupanya negatif. Oke, masih aku tungguin itu haidnya dateng. Sampe dua minggu koq belum muncul juga, akhirnya testpack lagi, masih negatif sodara-sodari. Dan nggak lama haidku pun datang. Belum rejeki rupanya

Bulan Desember 2012 lalu, suami baru pulang. Dan posisi kami masih nempatin kost. Alhamdulillah ekonomi sudah lebih baik dari sebelumnya. Cuma yang aku pikirkan adalah kondisi kami yang berjauhan ini. Lima bulan lebih nggak ketemu. Lagipula aku nggak paham hitungan masa subur, masa ovulasi, ini itu. Udah baca di beberapa artikel, kayaknya mesti dijelasin langsung deh ke dokter. Udah mencoba (maaf) berhubungan di masa subur sesuai kalkulator kesuburan yang masih belum 100% kebenarannya, tapi sampe detik ini udah 2x testpack, masih garis satu. Nah, rasa khawatir ini mulai muncul. Walopun Mama selalu bilang nanti bakal ada waktunya punya anak, tapi sedih juga kalo masih lama ngasih cucu ke Mama. Secara aku anak pertama. Kalo dari pihak suami sih Alhamdulillahnya suami anak bungsu, jadi Papa mertua udah dapet cucu dari anak-anaknya yang lain. Tapi tetep aja pengen ngasih cucu untuk dua keluarga besar. Oh ya, bulan Januari aku ada konsumsi vitamin. Gara-gara suka baca forum di salah satu website ibu hamil, aku iseng beli vitamin E sama vitamin asam folat. Vitamin E yang aku beli adalah Ever E 250iu (kotak isi 12 kapsul lunak, harganya lagi diskon di Kimia Farma IDR 23.000-an) dan asam folat yang aku beli namanya Folavit 400ug (strip isi 10 tablet, harganya sekitar IDR 8.500). Belum ada ngaruh apa-apa ke promil, terbukti dari testpack terakhir pas suami udah berangkat, masih negatif. Efek minum vitamin ini, untuk Ever E nya, aku jerawatan!! Bukan cuma sebiji, tapi beberapa biji tersebar di segala penjuru. Trus untuk Folavitnya, perutku kerasa begah, kram sampe kembung. Pokoknya nggak nyaman lah. Makan salah, nggak makan juga salah. Akhirnya aku berhentiin minum kedua vitamin itu dulu

Minum susu persiapan hamil udah, minum vitamin E dan asam folat udah, berhubungan di masa subur udah, yang kurang apa coba?? Doanya nih yang kurang kenceng. Jadi udah hampir sebulan ini, aku dan suami merutinkan diri nambah zikir lebih panjang dari biasanya setiap selesai shalat. Aku juga udah mulai lakuin puasa sunah Senin Kamis lagi dan shalat Tahajud juga Dhuha. Emang aku akuin beberapa aktivitas tambahan itu udah lama aku tinggalin. Padahal dulu sebelum nikah rajinnya minta ampun. Insya Allah kalo makin giat ‘minta’ sama Allah, pasti cepet dikabulin. Amiiinn…

Buat temen-temen yang kebetulan baca postinganku ini dan punya problem yang sama, tanpa bermaksud menggurui, ini aku kasih beberapa zikir yang aku dapet juga dari blog lain (Astagfirullah, lupa lagi link-nya, maapkeun..), semoga bermanfaat dan makasih buat yang nulis zikir apa aja untuk punya anak di blognya, Jazakumullah ya akhi/ukhti🙂

1. Tiap abis shalat fardu yang 5 waktu, aku zikir “Ya Wahiid” 190x selama sebulan. Dibarengi puasa sunah Senin Kamis. Kalo aku sih bakalan usahain tetep terus jalanin sampe didengar permohonanku sama Allah. Hehehehe

2. Perbanyak zikir Istighfar dan Lailaha Illallah masing-masing 100x, ini saran dari Mama. Untuk waktu bacanya, biasa aku baca selesai shalat Maghrib dan Subuh

3. Puasa sunah Senin Kamis, dan kalo pas mau buka puasa, sebelum minum air, baca zikir “Ya Musawwir” 21x, baru minum air untuk batalin puasa

Nah yang baru mau aku lakuin lagi adalah:

1. Perbanyak shalat Taubat, meminta maaf atas kesalahan di masa lalu. Kalo aku insya Allah mau nyoba juga shalat Tasbih. Tapi masih agak-agak belum paham sama hitungan tasbihnya tiap gerakan, pokoknya tetep pengen nyoba

2. Istri puasa 7 hari dimulai hari Ahad (Minggu) sampai Sabtu, sebelum buka puasa baca zikir “Ya Khaliq”, “Ya Bariiq”, “Ya Musawwir” sebanyak masing-masing 21x di air minum yang digunakan untuk berbuka. Baru setelah itu air diminum. Untuk suami urutan yang dilakukan sama hanya saja puasanya cukup 3 hari aja. Aku kurang paham 3 harinya ini kapan, tapi kayaknya mulai Ahad juga sampe Selasa

3. Sebelum (maaf) berhubungan, suami-istri membaca zikir “Ya Musawwir” 10x

Ditambah perbanyak amalan sedekah, menyantuni anak yatim, mohon maaf kepada ortu dan mertua dan minta didoakan juga supaya kita segera punya anak, memperbaiki hubungan dengan saudara dan tetangga, trus yang paling penting komunikasi dengan suami. Maksudnya disini, kita nyamain visi misi kita berdua sebagai suami istri. Kalo bisa ya harus searah. Perdebatan boleh ada, tapi jangan sampe jadi masalah besar. Apalagi kalo ditambah sama honeymoon lagi yang kesekian kali, pastinya bikin hubungan makin harmonis. Oh ya, periksa ke dokter juga nggak ada salahnya lho. Kemungkinan aku juga bakal check up ke dokter. Jaga pola makan, olahraga dan jauhi stres. Terakhir, jangan terlalu dibawa beban untuk punya anak ini, jalanin aja beberapa poin di atas, untuk selanjutnya serahkan segala hasilnya sama Allah SWT. Semoga kita semua segera diberikan momongan yaaaa… Amin :)

3 thoughts on “Penantian Ini…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s