Mempersiapkan Perjalanan Spiritual

Setiap umat muslim yang sudah mampu baik dari segi ekonomi, fisik maupun mental, memang seakan ‘diwajibkan’ untuk bisa menjalankan ibadah haji di tanah suci. Begitu juga aku dan suami. Dari sejak awal, kita slalu ngobrolin tentang naik haji ini. Setiap aku melenceng dikit, beralih topik misal pengen nabung buat jalan-jalan keliling Eropa (katakanlah lebay selebay-lebaynya deh๐Ÿ˜€ ), tau-tau Ayah langsung bilang, “Kita ke Mekah dulu ya..”. Langsung mengkeret deh, inget umur dan inget dosa juga. Iya juga ya, masa’ bela-belain nyari itinerary backpacker-an kesono kemari, tapi nggak terlintas mau naik haji. Mikir mahal??

Itu salah satu perkataan yang muncul di pikiranku. Naik haji kan mahal, belum lagi masa tunggunya yang bisa sampe bertahun-tahun. Kalo mau berangkat lebih cepet ya mesti nambah bayarnya. Setelah googling, dapetlah kisaran biaya haji untuk tahun ini, untuk haji regular biayanya USD 4.500, sementara untuk haji plus biayanya bisa nyampe USD 7.500-8.000 (sumber: google). Waduh kalo dirupiahin udah berapa itu ya?? Sempet terpikir untuk menabung pakai duit dolar aja, tapi mau nyampe berapa lama nabung dengan sistem begitu. Apalagi kalo rencana pergi berdua suami, dikali dua pastinya. Trus kalo ternyata nanti sebelum berangkat udah punya anak, ya pengennya dibawa sekalian, biaya? Nambah lagi pastinya kakaaaakkk ย 

Belum lagi biaya tambahan untuk persiapan manasik haji, mesti ke Jakarta buat ngurus vaksin, ini lah itu lah, yang pastinya nambah dana lagi. Lagipula biaya haji ini kalo bisa jangan pake ngutang (*JLEB* sempet pengen nggadaiin sertifikat rumah), jangan pake duit korupsi (haram itu mah hukumnya) bahkan dana talangan yang biasanya disediakan sama bank-bank syariah sekarang malah lagi dikaji ulang, karena ternyata mempengaruhi jadwal berangkat calon haji lain yang udah nunggu lama. Cumaaaannn setelah berusaha nyari-nyari di google, kira-kira ada nggak sih cara lain biar bisa cepetan berangkat haji? Ternyata ada sodara sodari. Kita bisa pake logam mulia atau koin dinar emas. Kalo di Batam, logam mulia udah bisa dibeli di Pegadaian Syariah (mantep nih deket rumah…), bahkan bisa dicicil juga loh pembeliannya. Dan untuk koin dinar emas, setauku ada satu cabang di Batam yang menjual koin dinar dan dirham, cuma belum pernah kesana dan belum tau tentang keasliannya. Kalo mau lebih yakin dan aman, ya mesti ke Jekardah, langsung beli di Antam. Kalo aku pribadi koq ya lebih sreg yang koin dinar emas itu. Penasaran bentuknya kayak gimana. Lha wong logam mulia aja nggak tau bentuknya gimana, abisan belum pernah beli๐Ÿ˜€ Untuk nyimpennya bisa manfaatin fasilitas sewa Safety Box di bank-bank besar yang udah terjamin keamanannya. Trus untuk pencairannya, aku sih lebih sreg langsung jual kembali ke Antam. Soal hitung-hitungan berapa logam mulia/dinar emas yang mesti kita kumpulin buat genapin ONH, bisa dicari di google. Ada buanyaakk referensi disana. Kalo aku sendiri udah punya hitungannya, cuma malu ah dijembrengin disini, ntaran aja kalo udah daftar porsi haji. Hehehe

Yang pasti untuk saat ini masih konsen untuk benerin rumah, program momongan dan nabung biaya untuk si Ayah ngambil sertifikat pelayaran lagi. Sebetulnya terlalu banyak pengeluaran, kalo pake logika sih impossible. Tapi kalo udah dapet ‘panggilan’ dari Allah, siapa yang bisa halangin?! Cuma niat dan usaha pastinya dong, biar cepet bisa pergi kesana. Sekarang lagi menata mental dan ekonomi, banyakin ibadah juga. Semoga kalo perjalanan ini dipersiapkan sejak awal dan matang, insya Allah berjalan lancar

2 thoughts on “Mempersiapkan Perjalanan Spiritual

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s