Back To Busan

Bukan aku tapi suami. Hehehehe. Alhamdulillah udah nyampe Busan lagi dengan selamat dan lancar walopun Ayah berangkatnya sendirian dan yah nemuin beberapa kendala kecil tapi so far so good. Berangkat dari Batam menuju Singapore naek Batam Fast Ferry jam 15.00 WIB kemaren, dianter aku dan Mama. Tetep ya, pake nangis-nangisan segala. Sediiiihhh banget. Gimana nggak sedih, wong dari mulai pulang ke Batam Desember lalu sampe detik kemaren mau berangkat lagi, nempel terus. Nggak pernah pisah sampe berapa jam gitu, kan serumah. Jadi berasa hampa aja kemaren pas nganterin. Mau gimana lagi, udah jalannya cari rezeki seperti ini. Nggak minta apa-apa dari Allah, cuma mohon kekuatan aja selama berjauhan. Si Mama pun ampe ikutan nangis, beliau memang nggak bisa ngeliat aku sedih. Bolak balik peluk Ayah, padahal udah waktunya masuk gate karena kapal udah standby. Kami berdua liatin Ayah terus yang udah masuk buat cek boarding pass sama scan bagasi, sampeeee turun ke lantai dasar pun kami tetep liatin dari lantai 2. Akhirnya ada petugas (mungkin nggak tega kali ya ngeliat kami nangis sampe sesenggukan gitu), kami disuruh liat dari balkon pas tepat di atasnya tempat imigrasi. Jadi aku dan Mama bisa liat Ayah yang lagi mau dicap paspornya. Masalah terjadi. Kami liat dari atas, si petugas imigrasi bolak balik nanya-nanya mulu ke Ayah. Kita nggak bisa denger karena memang jauh kan. Jadi cuma ngeliatin sambil berdoa plus harap-harap cemas, takut ada apa-apa. Mana penumpang ferry yang laen udah pada masuk kapal loh dan waktu tinggal 15 menit lagi sebelum ferry berangkat. Lah koq ya setelah itu pake acara Ayah disuruh masuk office. Huuufffftt. Jantung kayaknya mau copot liat adegan itu. Cuma bisa pandang-pandangan sama Mama, menebak apa yang terjadi sambil terus manjatkan doa. Ada lah sekitar 5 menitan lebih Ayah di dalem office, sampe akhirnya Mama ngeliat si Ayah keluar dari office itu dan menuju pintu keberangkatan. Alhamdulllahi rabbil ‘alamin. Kami sampe teriak-teriak dari atas manggil Ayah, karena emang sebenernya Ayah kan nggak tau kalo kami perhatiin proses imigrasinya dari tadi. Si Ayah untung ngeliat sambil dadah-dadah. Pokoknya hari itu drama banget deh. Ngeliatin Ayah terus sampe masuk kapal, trus kami tungguin sampe kapalnya jalan karena tanggung mau pulang juga tinggal sekian menit ferrynya berangkat

Trus sebelum kapal jalan Ayah sempetin telpon aku dulu. Nyeritain ada apa tadi. Rupanya cuma dicek surat jalan, nama kapalnya apa trus ya pokoknya dicek kelengkapan surat-surat juga. Hadeeehhh. Mungkin ada baeknya sih, ngecek juga apakah pekerja gelap ato apa. Tapi kan suami juga udah sering lewat pelabuhan sana. Berangkat dari sana dan pulang juga dari sana, masa’ masih dicurigai aja. Bikin sport jantung. Padahal di imigrasi Singapore lancar-lancar aja loh, nggak pernah ada masalah, langsung cap paspor aja gitu. Tapi di imigrasi negara sendiri, udah ada 2x lah si Ayah masuk office dan ditanya ini itu. Semoga nggak bakal terjadi lagi deh, biar lancar juga perjalanan Ayah. Nah Ayah tetep rajin ngabarin via sms. Bilang udah nyampe harbourfront Spore dan lagi antri naek taxi, trus nyampe Changi, pokoknya tetep kirim kabar. Ternyata ada kendala lagi sodara sodari. Visa Koreanya dipermasalahkan. Disitu ada tertulis 15D, yang rupanya artinya cuma dapet waktu 15 hari stay. Lah gimana ceritanya. Kami berdua juga kurang paham urusan visa gitu dan visa Koreanya juga yang ngurus kan agen bukan kami. Cuma terima beres aja lah. Entah aku juga kurang mudeng apa yang terjadi, si Ayah cerita gara-gara tulisan 15D di visanya itu, proses check in nyampe 30 menit. Walaaaahh. Untung semuanya tetap berjalan lancar dan nggak menjadi masalah besar. Yang paham tentang visa-visa gitu tolong dijelasin dong apa maksudnya ada tulisan 15D padahal visanya berlaku sampe April tahun ini( aku sempet liat ada tanggal di bagian atas sticker visa)😦

Sambil nunggu masuk pesawat, chattingan dulu lewat fb berduaan. Duh baru juga sekian jam pisah, udah berasa kangen banget. Penerbangan Ayah transit dulu di Hongkong, berangkat jam 8 malem lebih waktu Spore by Cathay Pacific. Nyampe Hongkong sekitar jam 12 dini hari waktu setempat, transit sekitar 2 jam-an trus lanjut lagi menuju Gimhae Airport (Busan) by Dragon Air sekitar jam 2-an pagi. Alhamdulillah pagi tadi jam 7 wib, Ayah sms ngabarin kalo udah di dalem mobil penjemputan menuju pelabuhan tempat kapalnya berada. Sementara aku, baru bisa tidur nyenyak setelah baca sms dari Ayah pagi tadi. Susah banget mau tidur, padahal kepala udah sakit dan mata bengkak karena kebanyakan nangis, tapi tetep nggak mau diajak istirahat. Badan capek tapi otak jalan terus. Bolak balik cek website airportnya mantau status penerbangan Ayah, sudah departed atau arrived gitu. Hahahaha, lebay banget pokoknya dah. Tapi semua itu terbayar setelah tau kabar Ayah yang selamat sampe tujuan. Mudah-mudahan dilancarkan pekerjaan Ayah dan cepet pulang🙂

One thought on “Back To Busan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s