Review : Habibie Dan Ainun

Haduh postingan ini udah kelar tadi malem, cuma ilang gara-gara koneksi ilang timbul, kirain udah masuk di draft gitu walopun sebagian, rupanya ilang semua. Terpaksa ngetik ulang lagi deh dengan sisa-sisa ingatan di kepala

Di saat orang-orang udah heboh pada cerita tentang film ini dan di kala iklan premiernya wara wiri ditayangin di tv yang sekaligus promo kalo film ini sukses ditonton 2,1 juta pasang mata selama 14 hari sejak pertama penayangan, tetep aja belum sukses bikin aku dan Ayah buru-buru ke bioskop buat nonton. Padahal Mama dan adik-adikku semua udah pada nonton loh. Bahkan grup ibu-ibu di komplek malah sampe bikin acara nonton bareng di bioskop dan gratis pula. Gratis untuk 2 orang dalam 1 rumah. Mama nawarin ke aku dan Ayah, karena cuma kami berdua di rumah yang belum nonton. Tapi males ah, pengennya nonton berdua aja, nggak mau gabung ama ibu-ibu. Huwekekekekekkk. Sampe akhirnya kemaren siang pas jalan ke mal, iseng ngajak Ayah buat nonton film ini deh. Beli tiket yang jam 14.40 (@IDR 20.000), trus beli mix popcorn (asin n manis) sama air mineral. Capcus deh masuk studio 1 buat nonton

Cerita berawal dari pertemuan Habibie (yang biasa dipanggil Rudy oleh keluarga dan teman-temannya, versi dewasa diperankan oleh Reza Rahadian) dengan Ainun (versi dewasa diperankan oleh Bunga Citra Lestari) saat mereka bersekolah di SMA yang sama. Mereka berdua sama-sama pintar. Namun entah kenapa Habibie bukannya bisa berteman baik dengan Ainun, malahan ngejek Ainun dengan panggilan, “Item, jelek, seperti Gula Jawa”. Hahahaha. Mungkin maksudnya walopun item, jelek, tapi kan manis kayak rasa gula jawa. Cieeee…cieeee. Sampe pada akhirnya mereka beranjak dewasa dan bertemu kembali di rumah Ainun di Bandung (saat itu Habibie sudah pulang dari Jerman), Habibie kaget ternyata si Gula Jawa sudah berubah menjadi Gula Pasir alias putih, bersih dan manis pula. Huh so sweeettt😆

Singkat cerita mereka semakin dekat sampe akhirnya Habibie ngelamar Ainun di dalem becak. Kocak deh adegannya pas si tukang becak buka tirai plastik becaknya (kalo ujan kan di becak suka dipasangin semacam penutup plastik kayak tirai biar penumpang nggak kebasahan), sementara Habibie-Ainun lagi mau kissing (mereka nggak sadar kalo udah nyampe rumah), yaaaa gak jadi deeehhh. Hahahahaha. Sampe ngikik semua orang di studio. Kocak bener

Setelah mereka menikah, Habibie membawa Ainun ke Jerman. Selama di Jerman, Habibie bekerja keras memenuhi kebutuhan hidup keluarga, dari pagi sampe malem. Sementara Ainun yang sudah mengandung anak pertama mereka hanya mengurus rumah. Ainun merasa kalo dia menjadi beban Habibie dan dia memutuskan kalo dia mesti pulang saja ke Indonesia untuk mengurangi beban Habibie yang harus banting tulang cari uang untuk bertahan hidup di Jerman. Tapi Habibie berhasil meyakinkan Ainun kalo Ainun itu kuat dan sanggup ngejalanin hidup di Jerman walopun berat. “Kita ini ibarat gerbong yang sedang menyusuri lorong yang panjang dan gelap. Tapi setiap lorong pasti memiliki ujung dan cahaya. aku berjanji akan membawamu menuju cahaya itu…”, ini perkataan Habibie waktu menguatkan hati Ainun. Baiknyaaaa suami seperti itu

Dan kehidupan berlanjut di Jerman sampe mereka berdua memiliki 2 orang putra. Kehidupan pun sudah lebih baik. Bisa menempati flat yang lebih luas dari sebelumnya. Habibie ingin kembali ke Indonesia untuk mengabdi kepada negara. Dia menulis surat kepada pemerintah Indonesia kalo dia ingin pulang ke Indonesia lagi dan membangun sarana transportasi yang bagus untuk pengangkutan setiap warga negara dari satu pulau ke pulau lain. Tapi ternyata keinginan dia itu ditolak. Habibie sempet kecewa, tapi akhirnya dia dan keluarga memilih untuk tetap tinggal di Jerman saja. Sampe akhirnya dateng utusan dari Indonesia, mengajak Habibie pulang ke Indonesia untuk membuat transportasi seperti yang dikatakan Habibie sebelumnya. Aneh juga ya, kemaren-kemaren ditolak eehhh tiba-tiba malah ditawarin. Akhirnya Habibie dan keluarga pulang ke tanah air. Disini kehidupan baru Habibie dimulai. Dari pembuatan pesawat Gatotkoco N250, menjadi wakil presiden dan menjadi presiden menggantikan Pak Harto di jaman reformasi, itu semua membuat pikiran Habibie semakin tercurah ke pekerjaannya, membuat dia semakin tidak ada waktu untuk keluarga bahkan untuk istirahat. Selanjutnya silahkan ditonton sendiri yaaaa

Ceritanya bagus, kita diajak bukan hanya tahu kisah cinta Pak Habibie dengan Almh. Ibu Ainun saja, tapi juga bagaimana perjuangan Pak Habibie ikut membangun bangsa ini, kesetiaan Bu Ainun dalam mendukung pekerjaan suaminya sampe bagaimana kesedihan Pak Habibie saat ditinggal istrinya yang meninggal karena kanker ovarium. Duh yang adegan ini memang bikin sesak napas. Sesak napasnya ya karena nahan tangis. Sumpah ya, kalo nggak malu aja sama orang-orang di studio, rasanya pengen nangis sesenggukan. Rupanya orang ganteng di sebelahku malah udah mewek. Hahahaha. Udah nyampe rumah pun masih peluk-peluk aku. “Kalo nggak ada bunda, rasanya ayah hilang arah..”, waduuhh sedihnya denger si Ayah bilang gitu. Cup..cup..cup, sampe merah gitu matanya, sedih mulu. Kebawa emosi kesedihan di film tadi

Yang bikin males itu loh selipan promo sponsor.Masa taon ’62-an pas nikahan Habibie dan Ainun, udah ada sirop markisa cap P*hon P*nang??? Ya kalo misalkan memang sebenarnya taon segitu udah ada, mungkin aja deh cocok kalo ditampilin pesan sponsor begitu, yang anehnya taon 97-98an gitu masa udah ada choc*latos, kosmetik w*rdah sampe e-toll card??? Ngiklan banget nih ceritanya. Cuma yasudlah namanya juga sponsor ya harus dimunculin lah produknya biar terkenal. Nggak ganggu juga sih cuma aneh aja. Hihihihi

One thought on “Review : Habibie Dan Ainun

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s