Kesel, Sedih, Galau

Sekitar 3 minggu lagi sebelum Ayah mulai berangkat kerja, semua rasa campur aduk. Tadi pagi baru aja nganterin si Ayah vaksin Hepatitis A dan B, besoknya rencana mau medical check up. Barusan juga selesai bikin checklist apa-apa aja yang mesti dibawa. Kasiannya si Ayah kali ini mesti berangkat sendirian. Padahal biasanya berdua, cuma karena temennya yang kemaren berangkat bareng extend sampe Februari awal, jadinya Ayah pergi sendiri deh. Rasa kesel, sedih, galau, khawatir, deg-degan, bingung, pokoknya nano-nano dah

Kesel…
Kenapa sih hari mesti berjalan cepet banget?? Serasa masih belum ilang rasa kangennya, tau-tau udah pertengahan bulan Januari pula. Mau marah, tapi nggak tau alasan marahnya dan mau marah sama siapa. Jadi ya bawaannya kesel, uring-uringan, nggak kebayang mesti ngapain 6 bulan ke depan. Plis deh ah😦

Sedih…
Mesti mengulang lagi hal yang sama setiap kali Ayah berangkat. Bantuin packing barang sehari sebelumnya, trus besoknya Ayah laporan ke kantor agen buat nerima tiket-tiket (ferry dan pesawat), sorenya aku nganterin ke ferry terminal. Nah bagian ini yang jelas paling nggak enaknya. Rasanya berat mau ngelepas, rasanya masih pengen meluk, masih pengen ngobrol, masih pengen genggam tangan si Ayah dan masih pengen liat wajahnya😥 Tapi waktu kan terus berjalan, Ayah harus boarding sebelum berangkat ke Singapore. Nangis udah pasti, sampe sesenggukan. Tapi kali ini mesti nyoba untuk kuat, nggak boleh cengeng terus, nanti Ayah jadi kepikiran

Galau…
Pas pulang ke rumah abis nganter Ayah, masuk kamar itu rasanya pediiihhh banget. Kepikir tadi malem masih bobok bareng, eh malem ini udah start bobok sendirian lagi sampe 6 bulan ke depan. Yang biasanya suka saling gelitik sampe ketawa ngakak tiap malem, ngobrolin rencana masa depan ato ngusap-usap punggung/lengan si Ayah supaya Ayah tidurnya pules, semua itu mesti dipending. Cuma bisa ngobrol lewat tulisan di whatsapp. Paling mentok kirim emoticon kiss ato love, supaya Ayah tau kalo istrinya ini begitu mencintainya. Belum lagi kalo mesti ke mal, sendirian bo’. Liat pasangan lain pada gandengan mesra eh akunya sendirian, duduk di cafe sendirian juga

Tapi semua rasa nggak enak itu, bukan cuma aku yang ngerasain. Ada banyak bahkan ribuan pasangan yang mesti ditinggal pasangannya kerja kapal. Ada banyak ribuan istri yang nangis waktu ditinggal suaminya berangkat kerja lagi. Terkadang aku suka berpikir pengen hidup “normal” seperti yang lain. Suami kerja pagi pulang sore. Tapi semua kan udah ada takdirnya masing-masing. Kalo masih ngeluh, rasanya koq ya seperti orang yang nggak pernah bersyukur gitu. Makanya kadang aku nyemangatin dan nguatin diri sendiri, kalo aku dan Ayah SELALU bisa lewatin beberapa rasa di atas berkali-kali sampe saatnya Ayah bisa pensiun dan punya usaha sendiri di rumah. Semoga hal indah itu segera terwujud. Amiiinnnn🙂

3 thoughts on “Kesel, Sedih, Galau

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s