Sehari Di Singapore

Hari kamis lalu pas di tanggal cantik (20.12.2012), aku dan suami melancong (ciieehh bahasanya…) ke Singapore. Karena budget terbatas, mau nggak mau ya nggak pake acara nginep-nginepan. Beruntungnya tinggal di Batam ya gini ini. Ke Singapore udah kayak pergi ke mal seharian penuh. Pergi pagi pulang malem. Hihihihi. Dan karena waktu yang cuman sehari doang, aku sama suami udah diskusi dulu, mau kemana aja. Jangan yang terlalu jauh dan yang rutenya susah. Jadi tujuan kali ini ke Singapore adalah ikut Duck Tour trus lanjut ke Sentosa. Simple sih tapi lumayan gempor juga kaki. Gimana enggak, perginya pagi, pulangnya larut malam dan selama di Singapore ya cuman pake MRT sama mengandalkan kekuatan kaki buat jalan😥

Sehari sebelumnya aku udah booking tiket ferry. Ada ferry baru namanya Prima Ferry. Rutenya Harbour Bay – Harbourfront PP. Kebetulan tempat tinggal kan deket sama Harbour Bay Ferry Terminal, ya udah deh pilih Prima Ferry aja. Padahal untuk tiket jatuhnya lebih mahal. Tiket promo aja kena SGD 38 per orang untuk pulang pergi. Gimana kalo nggak promo yaaaa?! Sebenernya pengen lewat Sekupang, yang tiketnya per orang PP SGD 30 naik Batam Fast Ferry, lumayan ngirit 8 dolar, cuman jauhnya itu dari rumah. Jadi pikir-pikir lebih baik lewat Harbour Bay aja

Pilih keberangkatan ferry yang jam 07.30, jadi estimasi nyampe Sporenya sekitar jam 09.15, karena perjalanan sekitar 45 menit saja. Lumayan lah ya nggak terlalu siang nyampe Sporenya. Dari rumah jam 06.30, naek ojek ke pelabuhan. Trus check in, urus boarding pass sama bayar seaport tax plus tiketnya per orang SGD 17. Langsung jalan ke arah ruang tunggu. Sekitar 10 menitan, gate dibuka. Lumayan rame juga pagi itu yang mau “nyebrang” ke Spore. Scan boarding pass, trus cap paspor di imigrasi. Abis itu nunggu lagi sekitar 5 menitan untuk dipanggil masuk ferry. Oh ya, di Harbour Bay ini cuma ada satu ferry operator saja yang melayani rute ke Spore. Kalo pelabuhan di Batam Centre dan Sekupang itu lebih banyak pilihan. Selanjutnya penumpang dipanggil untuk masuk ferry dan bersiap untuk berlayar🙂

onboard

Di perjalanan aku lebih banyak ngobrol sama suami, sampe ketawa-ketiwi. Padahal biasanya kalo pergi sama temen ya diem-diem aja. Mungkin karena excited banget ya. Apalagi ini perjalanan pertama kami ke Spore. Itung-itung honeymoon sehari lah. Nyampe Spore, seperti biasa entah kenapa ritme berjalan orang-orang ini jadi berubah. Pas di Batam mereka bisa jalannya santaaaiii banget, nyampe Spore bisa kayak terbirit-birit gitu ya. Mungkin karena buru-buru biar nggak lama ngantre di imigrasinya kali ya. Tapi kalo menurut aku ya namanya juga peak season, Desember gitu loh, pasti bakal rame itu imigrasi, mau buru-buru kayak apa juga tetep ngantre

Akhirnya pasporku ter-cap lagi sama stempel imigrasi Spore. Kebiasaan setelah dari imigrasi adalah ke toilet. Buang hajat kecil plus cek make up. Hihihihi dasar wanita. Abis itu cek barang bawaan dan jalan ke arah Vivo City. Pertama kali yang harus kami lakukan adalah beli tiket Song of the Sea untuk nanti malam jam 19.40. Kenapa harus beli dulu?? Kita nggak mau gambling ya, sengaja beli tiketnya entar-entar eehh tau-tau abis. Karena sesuai planning kami harus pulang malem nanti jam 21.55 kalau nggak mau keluar duit buat hotel. Walopun bawa cadangan duit untuk nginep, in case kalo nggak dapet tiket ferry karna ketinggalan kapal. Nah jam yang cocok yang 19.40 itu, karena next show nya jam 20.40, terlalu mepet, belum lagi ngantre naek Sentosa Expressnya. Dan bener kan, nyampe Vivo City Lobby L tempat ticket counter Sentosa, rameeee banget. Kayaknya ada tur gitu deh. Langsung ngantre dan begitu nanya tiket Song of the Sea yang jam 19.40 masih ada, langsung deh beli untuk 2 orang (@SGD 12, naek 2 dolar dari sebelumnya). Lega deh tiket udah di tangan. Abis itu menuju Suntec City untuk ikut Duck Tour. Naek MRT dari Harbourfront Station ke Promenade Station. Nah ada ke-oon-an kecil disini🙂 Seharusnya kita naik yang line ungu, pindah kereta di Dhoby Ghaut dan naik di line kuning. Tapiiii entah kenapa koq ya kita duduknya di peron yang line kuning langsung. Padahal kita udah baca tulisan sebelum eskalator turun kalo mau mempersingkat perjalanan ke line kuning disarankan naek yang ke arah Dhoby Ghaut untuk ganti kereta. Udah jelas-jelas pas beli tiket MRT liat di peta itu Promenade Station deket banget sama Dhoby Ghaut, kan bisa transfer kereta disana. Pas pintu MRT kebuka, masuklah kami dengan agak nyesel juga. Hihihihi. Dikarenakan mau naek eskalator lagi buat naek kereta yang jalur ungu (waktu itu jalur yang di sebelahnya lagi out of service, jadi mesti naek eskalator lagi ke atas), tapi eh pas pula kereta yang jalur kuningnya dateng. Ya udinlah, masuk aja kami walopun udah yakin 100% bakal muter-muter dulu sekitar 24 stasiun. Okelah sambil bolak balik nyengir ke suami karena ke-oon-an berdua, ya sambil maen game aja dulu buat bunuh waktu. Kaciaaannn. #1 Lesson: kalo udah tau salah jalur ya jangan diterusin dong, tetep semangat nyari jalur yang bener. Hihihihihi….

si ayah di mrt

Nyampe Promenade Station kita keluar di exit C, karena sesuai di websitenya Suntec City, menurut kami ya stasiun ini yang paling deket ke tower 5 tempat Duck Tournya ada. Dan ke-oon-an kedua terjadi, ternyata setelah ditelusuri lebih deket Esplanade Station exit A dibanding Promenade tadi. Karena pas pulangnya kami jalan dari counter Duck Tour ke arah Esplanade Station koq lebih deket. Sementara yang Promenade, kami harus nyebrang lagi, karena dia ada di gedung tower yang berbeda. Ini nih gara-gara aku cenderung kalo ngeliat map berasanya deket, ternyata jauh juga. #2 Lesson: jangan mudah percaya sama gambar di peta, lebih baek nanya ke information dulu atau ng-google, sapa tau dapet petunjuk

duck tour tickets

Beli tiket Duck Tour SGD 33/orang, dapet jadwal turnya jam 13.00. Karena masih jam 11.45, makan siang dulu itu ide yang mulia. Karena baru pertama kali ke Suntec City, kita nggak tau mau makan di mana. Ngasal aja jalan, ngeluyur, pas lagi naek eskalator liat logo Qiji. Kebetulan emang aku dari kemaren-kemaren tiap ke Spore nyari ini resto koq nggak nemu. Langsung narik Ayah kesana. Ternyata sodara-sodari sebangsa dan setanah air, ngantrinya sampe arah pintu masuk. Gilak bener ya, sampe kami berdua penasaran seperti apa rasanya koq yang ngantri sebegini banyaknya. Agak ketar ketir juga, nyampe nggak ini waktunya sama Duck Tour. Antrian berjalan lambat, sementara perut makin keroncongan plus mata nggak berhenti ngeliatin orang-orang yang udah duduk dan makan, duh lontong sayurnya itu bikin ngiler juga kayaknya. Tapi tetep pengen nasi lemaknya. Pas giliran si Ayah, mesen deh Nasi Lemak paket 1 dan paket 4 (@SGD 4), satu buah Prawn Popiah (SGD 2.50), Ice Lemon Tea (SGD 1.80), Ice Lime Juice (SGD 1.80). Abis itu nyari spot yang enak buat makan trus makan dengan beringasnya. Selain kelaparan akut, juga karena takut waktunya mepet sama Duck Tournya

nasi lemak

popiah

laper paaakkk

Selesai makan, jalan ke arah The Body Shop. Disampingnya ada pintu exit, itu pintu untuk ke arah keberangkatan Duck Tour. Jam 12.45, peserta tur disuruh kumpul. Diberikan pengarahan dan sekilas tentang Duck Tour lewat tayangan tv. Setelah itu dibagikan headset dan disuruh berbaris untuk menaiki Duck Tour. Headset itu dicolokin ke samping tempat duduk atau depan tempat duduk kita dan mendengarkan perkataan guide dari sana. Ada beberapa bahasa yang bisa dipilih sesuai bahasa kita, ada inggris, indonesia, mandarin, india, jepang dan korea. Perjalanan dimulai lewat jalur darat. Aku kurang inget apa-apa aja bangunan yang dilewati selama perjalanan darat ini, karena lebih kepengen pas di jalur lautnya. Suasana makin seru waktu mobil duck masuk ke air. Nah disitu bisa liat beberapa landmark kebanggaan Spore kayak Spore Flyer, MBS, The Art Science, Esplanade sampe Merlion. Puas deh foto-fotonya. Abis jalan-jalan di laut, balik lagi deh ke arah Suntec City, tapi ngambil jalur berbeda dari pas berangkatnya. Nyampe Suntec City, nggak lupa minta fotoin sama guidenya, foto berdua bareng mobil Duck Tournya

selesai tour

Dari Suntec City, kami menuju Orchard. Naek MRT dari Esplanade Station ke arah Dhoby Ghaut, trus ganti kereta ke jalur merah ke arah Orchard Station. Nyampe Orchard kita salah keluar. Sebenernya nyari Old Chang Kee yang adanya di ION, tapi kami malah keluar ke arah Lucky Plaza. Jadi mbalik lagi deh. Hihihihihi. Nyampe di ION, eh ngeliat Subway, ya udah beli paket value combo udah termasuk minum (SGD 5/orang). Beli yang isinya telur sama tuna, minumnya lemon tea sama apalah itu lupa namanya kayak jus buah mix gitu. Abis itu nyari Old Chang Kee, beli chicken wrap, nugget udang sama udang goreng tepung, semuanya cuma satu tusuk aja total SGD 4.60. Lumayan buat ngisi perut selama di Sentosa nanti. Naek MRT lagi ke arah Dhoby Ghaut, ganti ke jalur ungu ke arah Harbourfront Station. Oh ya, karena aku sengaja nggak bawa EZLink (si Ayah EZLinknya nggak tau nyelip dimana, jadi maksudnya biar senasib sepenanggungan), jadi beli tiketnya eceran gitu, tiap mau jalan pake MRT baru beli. Pas pulang dari Orchard dapetnya tiket yang bisa direfund. Nyampe Harbourfront Station, dapet deh SGD 2 dari dua tiket. Oh ya, tiket MRT koq ada yang baru ya?? Apa aku aja yang baru tau? Juli kemaren naek MRT pake EZLink sih jadi nggak tau apa memang tiket baru atau gimana. Trus kayaknya nggak bisa langsung refund ya kayak biasanya, deposit juga cuman SGD 0.10 doang. Hmmmm agak nggak mudeng juga aku. Jadi sampe sekarang masih aku simpen tiket MRT yang versi barunya

new mrt ticket

Naek lagi ke arah Vivo City Lobby L. Beli tiket Sentosa Express. Ada satu ketegangan terjadi. Aku udah klik 2 tiket (@SGD 3.50) total SGD 7 untuk dua orang. Tau-tau yang keluar tiketnya cuma satu. Waduuuhhh. Mana duit cuma tinggal untuk bayar tax pas pulang nanti. Nggak mungkin kan beli tiket lagi. Kami cuma speechless sambil ngeliatin itu mesin sekitar 1-2 menit lah, hampir aja mau nanya ke petugas, tau-tau keluar lagi dua tiket sodara sodari!! Total ada 3 tiket. Entah satu tiket itu punya siapa. Mungkin ada orang sebelum kami yang pake mesin itu dan tiketnya lambat keluar, trus dia cancel dan pergi. Tapi mungkin mesinnya udah telanjur mau keluarin tiketnya cuma tertahan aja tadi. Eh dateng lah kami, muncul deh dia. Jadi tiketnya yang sebiji itu masih kami simpan koq, udah expired sih karena cuma bisa dipake untuk hari itu doang. Naek Sentosa Express turun di Waterfront Station. Ngaso dulu sambil makan Subway sama Old Chang Kee, trus numpang foto di globe Universal, trus duduk-duduk lagi deh di tempat yang adem. Alhamdulillahnya cuaca enak banget walopun terik. Minimal nggak ujanlah. Abis beberapa hari ini ujan petir terus. Sempet ragu juga waktu mau ke Spore, takut ombak gede, tapi untungnya cuaca bener-bener bersahabat. Nggak ada ujan samsek, gerimis kecil sempet ada, tapi cuma sebentar doang. Abis nongkrong, jalan kaki ke arah Imbiah. Foto di depan Merlion doang. Trus naek Sentosa Express lagi ke arah Beach Station. Langsung ke Siloso Beach buat nongkrong lagiiii. Nongkrong terus perasaan ya. Tapi gitu-gitu tetep pegel juga kaki. Jam 18.00, naek tram dan turun di area Song of the Sea. Nongkrong lagi euy sambil ngolesin kaki pake minyak angin biar agak hangat tus kaki nggak tegang banget. Sekitar jam 18.40, kami masuk ke arah Song of the Sea dan dibilang kalo pintu masuknya udah dibuka. Biarin deh nunggu di dalem daripada nggak dapet tempat duduk yang pas posisinya. Nikmatin sunset, foto-foto trus maen game buat ngabisin waktu. Dan jam 19.40 teng, Song of the Sea dimulai!! Ini kedua kalinya aku nonton. Dan nggak ada bosennya. Tetep kagum deh. Ayah aja bilang puas banget nonton show ini

Pulang dari Sentosa, kami bergegas ke counter Prima Ferry di lantai 3 Harbourfront Centre. Pilih jam kepulangan ferry terakhir yaitu jam 21.55 dan bayar tax SGD 21/orang. Abis itu kami jalan ke arah pintu keberangkatan. Sempet duduk lagi di ruang tunggu luar gate, tapi pikir-pikir lebih baik cepet masuk cek bagasi sama imigrasi, takutnya ngantri lagi. Jadi selesai cek barang dan cap stempel kepulangan dari imigrasi, kami tunggu di ruang tunggu keberangkatan sambil nungguin panggilan untuk masuk ferry. Setelah di atas ferry dan bersiap mau berangkat, ada bapak-bapak duduk di depan deretan kami. Awalnya dia diem aja. Tau-tau ngeluarin rokok daaaaannn….ngerokok! Padahal udah jelas-jelas ada tulisan gede “No Smoking” ditempel di dinding kapal, tapi dia cuek aja. Asap rokoknya itu loh. Kami udah siap-siap mau pindah kursi aja, karena nggak tahan sama asapnya. Apalagi kami duduk di lantai 2 yang kebetulan ruangan terbuka, angin malah makin kenceng ngirim asap terlaknat itu😆 Cuma masalahnya kursi udah penuh sama penumpang, jadi dengan amat sangat terpaksa kami tetep duduk disitu. Ternyata kesongongan bapak itu nggak sampe disitu aja. Dia buka kaleng minuman bir, dengan santainya dia minum sambil ngerokok. ABK ferry yang bertugas juga nggak mau negur loh. Hadeeehhh… Dan puncaknya adalah, dia buang ingus di lantai sodara sodari sebangsa dan setanah air!! Huweeekkk sampe aku dan Ayah terdiam karena kaget, sambil kami saling sikut-sikutan. Waduh nggak inget tempat deh bapak itu. Buang ingus boleh tapi mbok ya pake tisu kek, jangan langsung buang gitu ke lantai, pake suara srott…srooott gitu pula. Istighfar banyak-banyak deh sambil nahan muntah. Otomatis sepanjang jalan aku mulai berasa pusing dan mual gara-gara cium bau asep rokok si bapak kamse itu. #3 Lesson: laen kali kalo ngeliat ada orang mulai ngerokok, cepet-cepet pindah tempat, biarin aja dia nabung penyakit untuk dirinya sendiri, jangan mau kita dibagiin penyakitnya

Begitu nyampe Batam dan selesai proses imigrasi, buru-buru keluar ferry terminal buat hirup udara segar sebanyak-banyaknya. Makan permen mint banyak-banyak trus minum air putih buat ngilangin pusing. Sebelum ke rumah, mampir dulu makan ayam penyet karena perut udah kelaperan belum makan malam. Walopun cuma sehari di Singapore tapi capeknya serasa tiga hari disana. Remuk redam dengan suksesnya. Hihihihihihi😆

5 thoughts on “Sehari Di Singapore

  1. hareez mchareez says:

    hebat nih… seneng baca2 bahasa orang baek, masih dapet limpahan sisa nilai-nilai sopan dan ketimuran. sayang non, saat kini. dinegeri yang konon dulu kabarnya terkenal ramah tamahnya ini, orang-orang macam keluarga nona dah tinggal dikit. disabar-sabarin baek juga, tapi sekali-sekali perlu juga menegur, tetap pelan dan jaga kesopanan, yakin deh, banyak yang apresiet, kali2 aja bapaknya tu sadar, kalo ngebantah, ceburin aja rame2… he999x

  2. Metta says:

    Hai mba.. sy mau tanya ttg pengalaman sehari ke singapura nya..kalau sehari gtu isi alamat di kartu embarkasi nya apa?kan ga nginap.tks mba

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s