Miris

….banget liat perkembangan anak-anak jaman sekarang. Ya anak kecilnya, apalagi anak usia puber. Betapa teknologi dan lingkungan sekarang yang rupanya paling berpengaruh membentuk pola pikir dan perilaku anak-anak. Ngomongnya berat ya?? Hehehehe. Bukan mo sok ya, tapi miris aja liat anak-anak remaja yang bukannya makin hari makin berprestasi, tapi makin ngerusak diri sendiri

Barusaaan aja kena kejadian. Nggak lebay sih, tapi buatku itu bikin dag dig dug duerrr. Niat ati sih kepengen ngemil magnum gold (laahh ngemil koq es krim siihhh), jadi rencana mo ke mal. Sekalian nyetok roti ato snack gitulah buat temen laper kalo malem ato untuk sarapan. Plus pengen beli batagor sama pempek. Dirapel ngemilnyalah, ceritanyaaaa😆

Eh ndilalah koq ya ujan deres banget. Males lah ke mal kalo basah-basah. Walopun naek angkot dan persiapan bawa payung juga tapi ujung-ujung jeans jadi lecek kena air pastinya. Urung deh ke mal. Akhirnya ke minimarket terdekat. Ya nggak deket banget, lumayan mesti nembus ujan. Nyampe minimarket, ambil snack trus magnum. Pas lagi bayar di kasir, masuklah dua anak remaja, yang perkiraan aku sih usia 13-15 taunan. Mereka bajunya lecek gitu, kayaknya abis kena ujan. Anak cowok jaranglah mau pake payung ya kan. Anak yang satu ngambil lem, yang bentuk kalengan. Pasti pada taulah lem yang aku maksud, yang biasa hasil lemnya keras banget, warnanya kuning dan baunya nyengat banget. Udah pada paham lah ya maksud mereka beli lem tu buat apa. Bukan mau suudzon, tapi ngeliat gaya dan bicara anak-anak itu, aku udah ngerti banget gimana pergaulan mereka

Oke, aku nggak peduli. Nggak sengaja aku ngelirik ke arah mereka yang lagi ngotot-ngototan mo beli lem 2 ato 1. Eh tau-tau nyamperin salah satunya ke aku, dia ngeliat aku dapet kembalian duit dari kasir. Trus dia minta duit ke aku, memang cuma seribu, tapi cara mintanya itu lo. Aku mendadak ciut. Langsung buru-buru masukin duit ke kantong celana, buka payung trus keluar minimarket. Eeehhh dia masih manggil lo. Hadeeehh

Bukannya aku nggak mau ngasih, tapi cara mintanya itu kenapa mesti tereak trus ngotot pula, manggil-manggil terus. Herannya ya si kasir bukannya gertak mereka kek ato gimana. Bikin takut aja. Takut banget kalo mereka sampe ngikutin aku ke rumah. Aku jalan sampe buru-buru, biarin dah celana sampe basah. Mana ujannya pake petir segala. Bikin makin takut dan aku jalannya sambil liat-liat belakang. Ini pengalaman pertamaku dan nggak mau ada pengalaman kayak gini lagi

Banyak anak-anak usia tanggung yang suka minta-minta di lampu merah. Bahkan ada yang masih keciiiil banget lo. Denger-denger dari orang, mereka tuh ada bosnya gitu. Entah bener nggaknya. Pernah aku sama suami lagi makan di sebuah warung tenda daerah Nagoya. Udah bisa ditebak lah ya, kalo makan di warung tenda itu bolak balik yang pengamen lah, yang peminta-minta sampe penjual koran. Ada anak yang kecil banget jualan koran yang udah basi beritanya. Aku beli lah korannya, nggak tega liat polosnya anak itu. Aku nanya harganya berapa, dia bilang seribu eh duaribu. Nah udah mulei bo’ong kan, jadi aku tanya lagi yang bener berapa hayooo. Trus dia bilang duaribu. Oke aku kasih 5rb dengan maksud mo bilang udahlah buat adek aja. Eh la koq begitu dikasih duit langsung ngibrit dia. Dipanggil lagi ama suamiku, balik lagi dia. Aku bilang lah, tadi katanya koran duaribu kenapa dikasih segini koq nggak ada kembalian, kenapa malah lari. Dia bilang udah ditungguin. Ditungguin siapa, tanyaku. Dia nggak bisa ngomong, trus aku suruh dia sembunyiin aja duitnya jangan dikasih ke orang laen

Abis anak itu pergi, aku cuma bisa liat-liatan ama suami. Mereka masih kecil koq harus ngadepin hidup yang keras banget. Bahkan untuk makan aja mungkin mereka harus mikir sendiri, nggak ada ortu yang ngejagain mereka. Dan jelas mereka pasti nggak sekolah. Pagi-pagi aja kalo aku (dulu) berangkat kerja, udah pada bertebaran di lampu merah. Dini hari juga masih pada keliaran anak-anak itu. Yang masih pada kecil udah diajarin ngerokok ato pake tindik sama anak yang lebih gede. Bahkan mungkin mereka bakal tau perbedaan cewek cowok yah dengan cara mereka sendiri, bukan dari ortu ato pelajaran biologi

Jujur miris banget, nggak bisa berbuat banyak. Anak-anak itu bukan cuma butuh makan ato duit cash setiap harinya. Tapi juga butuh kasih sayang dan perlindungan dari keluarga. Aku memang belum punya anak tapi ngeliat anak-anak yang masih pada kecil-kecil mesti keujanan ato kepanasan dalam keadaan laper, aku juga nggak tega

4 thoughts on “Miris

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s