Hyperphobia

Setelah ceki-ceki di Wikipedia, rupanya bahasa ilmiahnya ketakutan pada ketinggian adalah Hyperphobia. Ya, aku termasuk salah satu pengidap hyperphobia. Nggak tau kapan tepatnya aku ngerasain takut banget sama tinggi. Mungkin waktu pertama kali naik lift kapsul di salah satu hotel yang bisa langsung ngeliat pemandangan kota Batam, selama di dalem lift aku takut liat keluar, telapak tanganku ampe basah dan kaki kayak geli-geli. Keluar dari lift, sukses kepala pusing dan jalan sempoyongan

Mungkin kategory hyperphobia aku termasuk yang ringan kali ya. Kalo pas lagi di ketinggian aku cuma bisa diem. Nggak tereak-tereak sampe gimana gitu. Waktu liburan ke Jakarta, jalan di jembatan layangnya busway trus ngeliat mobil-mobil sliweran di bawah jembatan, itu kakiku kayak nggak njejak gitu, intinya kayak melayang-layang. Apalagi jembatan penyeberangan dari halte Dukuh Atas 1 ke Dukuh Atas 2, buat aku itu jauh banget. Pagi-pagi aja dikala orang-orang mukanya masih pada seger mau berangkat kerja, eh aku udah beleleran keringet

Kalo naek pesawat ?? Nggak usah ditanya lah. Sejam lebih dari Batam-Jakarta berasa kayak setaon. Pas pulang dari Bali itu yang paling parah. Denpasar-Jakarta untuk transit lanjut lagi Jakarta-Batam. Doooeenggg !! Kayak nggak nyampe-nyampe. Selama di atas, telapak tangan sampe telapak kaki basah banget. Parah. Makanya aku hampir nggak pernah mau duduk deket jendela. Bisa keabisan napas ntar. Apalagi kalo ditambah iseng-iseng ngintipin sayap pesawatnya goyang-goyang gitu, Astagfirullah. Stres dah. Kadang berusaha ngalihin perhatian dengan baca buku ato make kutek, yang ada makin stres karena di otak itu udah tersetting kalo aku lagi di pesawat. Padahal aku suka banget loh traveling, tapi tiap pesen tiket pesawat sampe siap-siap take off bahkan sampe landing, perasaan takutnya nggak ilang-ilang. Pengen deh kayak orang laen yang bisa dengan santainya ngobrol di pesawat, bahkan mesen makanan, kayak nggak ada perasaan apa-apa gitu

Waktu ke Waterbom Bali tahun 2010, suami (waktu itu masih pacar) ngajakin nyoba wahana Climax. Aku udah bilang kalo aku takut. Eh dia malah jawab masa’ udah nyampe sini nggak nyobain, sayang duit tiketnya. Emang sih mahal banget tiket masuknya. Oke, aku kuat-kuatin deh. Nitip kunci loker ke petugas di tangga bawah. Naek, naek, makin naek dan tinggal berapa anak tangga lagi deh. Climax itu cara maennya, masuk ke tabung kayak lift kaca gitu, dibawah kaki kita kayak ada papan untuk njejak, dalam hitungan ketiga itu papan lepas dan kita sukses muter-muter nurunin pipa plastik tertutup sampe ke bawah. Gilak, suara orang tereak-tereak di dalem pipa sampe menggema keluar. Nggak tau dah kalo sampe nyangkut tu orang di dalem. Dan aku mulai nangis. Aku takuuuuttt banget. Aku coba merengek ke si pacar. Eh dia tetep yakinin kalo aku bisa. Wah ini namanya nabuh genderang perang. Langsung aku bilang, “aku nggak mau tau, pokoknya aku turun, nggak mau nyoba maenan kayak gitu, aku masih sayang sama nyawa aku, kalo aku jantungan gimana. Kalo kamu nggak ikhlas, duit tiketnya ntar aku ganti”. Nah lo, aku ngomong gitu sambil nangis sesenggukan sampe tu bule-bule bejibun yang lagi ikutan ngantri di belakang kami, pada ngeliatin. Biarin dah nggak ada yang tau bahasanya juga. Hahahaha. Tanpa dengerin si pacar ngomong apa, aku langsung capcus turun cepet-cepet padahal kaki udah gemeterrrr banget. Sampe di bawah, pas minta kunci loker yang tadi dititipin, si mbaknya ampe nanya, “loh nggak jadi maen mbak?”, “nggak, saya masih sayang umur”😆

Dan si pacar sukses naklukin Climax trus duit tiketnya ya jelas nggak ditagih lah, wong dia juga baru ngeh kalo aku tu memang beneran takut ketinggian dan dia kan sayang banget sama aku #eeaaa. Etapi aku nyobain juga naek Boomerang sama apasih yang ada Bowl-nya gitu. Gilaaaaa itu udah terpaksa banget daripada cuma maen di Lazy Pool doang seharian. Teriakanku kenceeeeng banget sampe diledekin sama Pool Guard-nya *malu

Naek Sentosa Express aja huffff nguat-nguatin ati deh. Untung pas lagi rame dan berdirinya di tengah-tengah, nggak perlu liat ke bawah lah. Roller Coaster, Gondola sampe Bungee Jumping, jangaaaannn sampeeeeee deh. Insya Allah bakalan masih inget kalo aku takut ketinggian, daripada udah di atas trus minta turun gimana dong😦

Oh ya, aku juga mengidap Lygophobia atau takut pada kegelapan. Lengkap dah ke-phobia-anku😥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s