Review : Perahu Kertas 2

Akhirnya bagian keduanya keluar juga. Pertama kali tayang kemarin tanggal 4, cuma baru sempet hari ini nontonnya. Mau nukerin poin salah satu provider yang bisa dituker jadi satu tiket nonton tiap hari Jumat, tapi rupanya mulai penukaran itu jam 14.00 di XXI Mega Mal. Duh lama banget kalo mesti nonton sesiang itu. Jadi ya udah nonton di 21 Nagoya Hill aja, karena show yang pertama jam 12.00, pas lah pulang ke rumah nggak perlu kemaleman

Nyampe mal jam 10.00 pagi. Mal baru buka, masih pada beberes dan 21-nya juga belum buka. Kenapa aku datengnya pagi banget ?? Karena nonton di tv dan baca timeline-nya @PerahuKertas, ternyata banyak yang antusias nonton. Membludak gitu ceritanya. Laahh di Batam malah adem ayem. Sepi banget

Sambil nunggu, ngisi perut dulu di tempat makan Suroboyoan depan 21. Liat jam udah jam 11.15, belum dibuka juga. Ditelponin ke nomer bioskopnya nggak ada yang ngangkat. Yasud nunggu lagi deh. Sampe akhirnya jam 11.30 dibuka juga tu bioskop. Dan tetep aja, satu kata, sepi. Bener kan, aku beli tiket Perahu Kertas 2 di studio 2, baru aku sendiri. Ya udah biar berasa bioskop pribadi, aku milih duduk di deretan C, tengah-tengah. Pede banget ya, udahlah nonton sendiri, di dalem studio juga sendiri. Udah ketar ketir pas di dalem, jangan sampe itu iklan trailer film-film coming soon yang serem-serem. Bisa merinding sendirian deh. Untung aja disuguhin iklannya Breaking Dawn part 2 (huwaaaa wajib nonton!!), Go For It sama The Great Gatsby (ada akang Leonardo di Caprio dan Tobey Maguire). Ternyata oh ternyata bermunculan penonton yang lain. Nggak banyak, kayaknya cuma sekitar 20 penonton doang. Sebelnya banyakan anak-anak ababil gitu deh. Yang nontonnya pake teriak-teriak nggak jelas trus kakinya nendang-nendang sandaran kursiku (hiks), sampe aku bolak balik pelototin berapa kali. Lama-lama mataku keluar pula. Dasar abege !!

Film dimulai dengan kemunculan Afikaaaa (iyaaa..) yang ngelarungin perahu kertas di laut. Dia berperan jadi Kugy kecil. Trus dilanjut pertemuan kembali Kugy dan Keenan di pernikahan Noni-Eko (padahal di bukunya mereka baru tunangan), Keenan “nyulik” Kugy, dibawa ke Ranca Buaya, trus ke kampungnya si Pilik yang ternyata si Pilik udah meninggal dan kampungnya mau digusur jadi real estate. Bukan mau bandingin sih, tapi emang beda banget ya TKP di buku dengan di film. Di buku, Kugy dilamar Remi di rumahnya, tapi di film dilamarnya di tepi pantai di Bali (ini padahal kepengenanku dulu😆 ). Di buku, Kugy dan Keenan saling menyampaikan perasaan masing-masing di balkon kecil rumah Karel, begitu di film jadinya di kamar. Trus si Remi perannya kurang “megang”. Di buku kita bisa ngerasain gimana care-nya dan sangat baik Remi itu. Tapi di film Reminya kayak lempeeeng aja

Dan menurut timeline di twitternya perahu kertas, banyak yang nangis tersedu-sedu. Tapi koq pas di bioskop tadi pada biasa aja ya ?? Apa karena gelap ?? Aku sih sempet di beberapa adegan, kebawa haru dan akhirnya nangis. Pas Keenan ngelepas Kugy trus pas Remi ngelepas Kugy. Feelnya, merindingnya, dapet. Cuma jujur aja, aku lebih ngerasa yang bagian pertama lebih greget dibanding yang kedua. Waktu selesai nonton yang bagian pertama, masih kebayang-bayang, sampe beberapa minggu. Denger soundtracknya aja sampe merinding. Nah pas selesai nonton yang kedua tadi, koq biasa aja ya. Apa karena keluar dari bioskop disuguhin beragam sale ya ?? Hihihi. Jadinya lupa sama tu film malah borong

Buat yang udah baca novelnya, beneran, lebih top jalan ceritanya. Lebih bisa menjiwai. Tapi kalo pengen memuaskan imajinasi kalian dengan visualisasi para tokoh di novel ini, silahkan nonton. Nggak ada ruginya koq. Jalan cerita hampir sama. Hanya, namanya juga film, nggak mungkin satu novel dijembrengin secara detail, pasti ada improvisasi. Satu lagi, pemeran Keenan, Adipati Dolken, itu kenapa gantengnya parah banget yaaaaaaa. Sumpah ini nggak penting, tapi berapa kali tadi di-zoom out mukanya, hufffff meleleh, cakep nian😀 (mendadak jadi Team Keenan garis keras hahaha)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s