Novel Perahu Kertas

Masih belum move on nih ceritanya dari si Perahu Kertas ini. Setelah nonton part 1 nya bulan Agustus lalu, jujur aku puas dengan jalan ceritanya. Ada kocaknya, ada sedihnya, ada galaunya, cinta terpendam pada sahabat sendiri biasanya memang asoy geboy rasanya kaaannn (pengalaman pribadi inihhh *liriksuami). Jadi setelah puas nonton di layar lebar dan dengerin ost.nya tiap diputer di radio, langsung berburu novelnya deh

Susah banget ya secara tinggal di pulau jauh begini, apa-apa mesti keduluan sama yang di Jawa. Sementara yang di Jawa sono udah pada dapetin novel cetak ulangnya yang bergambar 4 cast utama (pemeran Kugy, Keenan, Remi dan Luhde), nah aku udah 2x dateng ke Gramedia, dibilang stok habis. Katanya sekali dateng paling cuma 25 buah doang. Akhirnya nitip nomer hape ke CS Gramed dan nantinya diinfoin kalo novelnya udah dateng plus disisihin ntar tuh novel *senang

Tunggu punya tunggu, koq lama banget info dari Gramed. Akhirnya minta tolong kakak ipar yang tinggal di Priok (Jakut), untuk ngebeliin novelnya plus ngirim ke Batam. Jadi ntar aku bayar harga novel + ongkir. Bukan apa-apa, bentar lagi mau masuk Oktober yang artinya part 2 bakal tayang. Dan aku udah bertekad supaya bisa baca novelnya duluan. Ternyata si kakak ipar nggak bisa bantu. Sedih deh

Hari Jumat tanggal 28, ke warnet. Rencananya mau beli online aja. Biar nontonnya aja yang dipending gitu. Dari awal milih-milih tobuk online, koq nggak sreg. Maju mundur gitu mau mesennya. Entah kenapa. Jadi ya cuman browsing aja sama buat postingan blog. Nemuin novel Perahu Kertas versi digital, ya aku download lah, pake format PDF. Niatannya sih pasrah. Kalo misal nggak dapet tu novel, yowis ndak papa, ikhlas😀 Ndilalah (hihihi) pas udah selesei maen di warnet, eh dapet sms dari Gramed yang ngabarin kalo novelnya udah dateng. Yipiiiiiee !!

Nyampe rumah, saking nggak sabarannya, baca-baca lah novel digital itu. Pedih juga mata lama-lama. Dan ohlala, memang banyak bedanya yaaaa dengan di film. Aku baca dari mulei halaman pertama sampe akhir bab 36, Reuni Kelompencapir, hal. 335. Itu kira-kira aku aja sih, aku sesuaikan sama jalan cerita di filmnya yang bagian 1. Pastinya nggak persis plek, wong di buku ampe 300-an halaman lebih, di press untuk film dengan durasi sekitar 2 jam-an. Sengaja aku nggak selesaiin baca, karena selain mata perih, aku nggak mungkin menyia-nyiakan novel yang besok bakal ada dalam genggamanku. Ntar jadinya sia-sia tho walopun harus tidur dalam penasaran gimana akhir ceritanya

Dan besoknya, Sabtu, langsung beli deh bukunya. Gilak, ajaib banget. Padahal waktunya udah mepet, tapi bisa dapet juga bukunya. Oh ya, harganya IDR 69.000. Langsung jepretin cover depannya trus upload ke instagram dan ke twitter juga. Nyampe rumah, akhirnya bisa baca dengan tenang dan khidmat. Langsung loncat tuh ke halaman setelah 335. Wusssss semalam kelar. Besoknya baca ulang lagi dengan teliti dari awal sampe akhir. Satu kata, puas🙂

Bukannya mencari-cari kesalahan dari filmnya, tapi (biasalah) kalo orang udah baca duluan trus baru nonton, langsung deh kritikan tajam was wes wossss meluncur. Tapi aku tetep puas koq baca novelnya dan nonton filmnya. Buktinya, baca novel nggak nangis, eh nontonnya malah nangis

Beberapa adegan di film yang beda dengan novelnya bahkan dihilangkan sama sekali :

– Kugy punya sodara 4 orang : Karel, Karin, Kevin dan Keshia. Jadi mereka (the ‘K’ family) ada 5 bersodara. Di filmnya, sosok Kevin nggak ada samsek

– Hubungan Keenan dan Jeroen, adiknya, sangat akrab tapi di filmnya, mereka nyaris nggak pernah ngobrol. Bahkan pemeran Jeroen hampir tidak ada dialog, hanya diam, diam dan diam. Sama juga dengan Keshia, adik bungsunya Kugy, harusnya ceria dan dikit naksir sama Keenan, tapi di film jarang ngomong

– Adegan Kugy-Keenan di warung kopi deket stasiun Citatah waktu kereta api anjlok diganti dengan Kugy foto-fotoin Keenan pake polaroid secara diam-diam saat Keenan cari-cari dia yang nggak ada di kursi pas kereta berhenti. Wujud pisang susu-nya pun nggak ada

– Jarang pengvisualisasian (halah… :p) tentang dua antena di ubun-ubun (Radar Neptunus), begitu di film koq kayaknya keseringan bikin gaya Radar Neptunus itu

– Noni-Eko tunangan, di film jadinya langsung nikah. Hahaha. Pake acara salah ijab pula, ngakak satu bioskop. Hahahahahaha

– Wanda cemburu dengan kedekatan Keenan ke Kugy, begitu juga Joshua (Ojos, pacar Kugy) pun cemburu ke Keenan yang deket banget sama Kugy. Tapi di film, dihilangkan

– Adegan berantem mulut Kugy-Noni dihilangkan, jadinya di film cuma dieman aja critanya

– Keenan suka manggil Kugy dengan panggilan “Kecil”, di film nggak ada. Selalu manggilnya, “Gy…”

– Luhde dateng ke Jakarta naek bus dari Bali, tiba-tiba nongol di rumah Keenan dan yang membukakan pintu Mamanya Keenan, tapi di film malah ketemu ama Keenan duluan

– Karyawan Advocado outing ke Bali itu sesudah Kugy mengundurkan diri jadi karyawan Advocado, di film dibikin kebalikannya

Dan……ya silahkan dibaca novelnya, ditonton filmnya. Kalo banyak yang beda, itu hanya improvisasi saja. Biar lebih jelas disimak penonton. Kalo terlalu lama durasinya juga ntar berasa nonton sinetron ber season-season dong. Apalagi ini filmnya sangat-sangat tidak mengandung horor dewasa -nggak-jelas-dan-norak- yang makin marak ditayangin di bioskop. Silahkan bagi para abege yang ingin bergalau ria, ikutlah berlayar mengarungi lautan bersama perahu kertas dan temukan cinta sejatimu, karena hati itu dipilih, bukan memilih….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s