Review : Ted

Selesei dari donor darah, kebetulan ada temen satu alumni sekolah dulu yang udah tinggal di Bali, mampir ke Batam dan ketemuan deh di area donor. Aku tawarin dia untuk donor eh dia nolak, takut katanya. Hahaha padahal cowok tapi takut donor. Yasud sambil aku pulihin badan setelah hampir pingsan selesei donor, kami bertiga ngobrol-ngobrol. Setelah dirasa aku udah kuat jalan, temenku yang dari tadi nemenin, ngajakin nonton Ted. Aku bilang kalo film itu semi dewasa gitu. Karena udah pernah liat trailernya di bioskop sebelum film Test Pack dimulai. Temenku itu nggak ngeh, dia pikir film kartun gitu karena ada Teddy Bear-nya. Aku bilang liat aja ntar kalo si bear-nya itu ngomong. Btw nonton kali ini dibayarin sama si temen dari Bali. Hehehe

Film yang berlokasi di Boston (cakep banget ya kotanya) ini dimulai saat Christmas, dimana semua anak mengharapkan kado terbaik. Jhonny (tokoh utama pria) mendapatkan kado boneka Teddy Bear dari orangtuanya yang kalo dipeluk bisa ngeluarin bunyi ‘I Love U’ (kalo diteken dadanya). Jhon (panggilannya Jhonny), pengen si Teddy Bear ini bisa ngomong, karena dia nggak punya temen (manusia) jadi kesepian gitu ceritanya. Dan ya pada keesokan harinya si Teddy Bear (nantinya dipanggil Ted) beneran hidup dan bisa ngomong

Akhirnya si Ted ini ngikut Jhon sampe Jhon dewasa. Ted juga berubah jadi dewasa gitu, dalam artian suaranya jadi berat dan tingkah lakunya juga berubah. Mereka berdua suka minum bir bareng sampe pake ganja, kokain. Jhon punya pacar namanya Lori. Lori ini merasa Jhon nggak bisa bersikap dewasa karena selalu berdekatan sama Ted. Udah umur 35 tahun masih takut juga sama petir. Lori ingin Jhon segera melamarnya karena mereka udah pacaran selama 4 tahun

Lalu konflik muncul disaat Jhon mesti berpisah dengan Ted karena ingin lebih bersikap dewasa di hadapan Lori, Ted cari kerja di supermarket, Ted punya pacar (manusia), Ted menyuruh Jhon untuk selalu datang ke apartmentnya sekedar minum atau pake narkoba bareng. Dan….silahkan nonton sendiri untuk tau endingnya😆

Perlu diketahui (tsaahhh…) kalo film ini diberi label ‘Khusus Dewasa’, yang memang memuat tayangan yang sangat sangat sangat terlarang untuk anak di bawah umur. Banyak adegan yang yaaa menurut aku koq bisa sampe lulus sensor, ditayangkan secara terang-terangan. Walopun seluruh penonton cuma bisa gerrrrr ketawa rame-rame saat ada adegan dewasa itu beberapa kali muncul, jujur aku masih risih aja. Secara film bule juga (yang beberapa kali aku tonton di bioskop) nggak sebegitunya. Tapiiiii…yasud wong udah lolos sensor koq, buktinya bisa tayang kan di Indo

Oh ya, nyelip postingan dikit. Jadi abis donor, abis nonton, mampirlah sebentar untuk liat-liat bazar Mooncake Festival. Banyak pilihan rasa dan mooncake dibuat saat itu juga. Setelah testfood beberapa rasa, aku beli rasa green tea, durian dan cappucino. Per kotak isi 3 biji harganya IDR 45.000. Dan aku jadi tau kalo aku nggak begitu doyan mooncake yang snow skin😦 Untung beli dikit dan maemnya juga dibagi-bagi ama keluarga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s