Kuliner : Rest Room Cafe, Batam

Ini sebenarnya udah lama banget. Awal-awal September kayaknya. Tau cafe ini setiap muter dari parkiran ke pintu keluar. Ada sign di resto ini pake lampu yang disusun berbentuk cewek dan cowok seperti tanda di toilet. Yang cewek lampunya pink, yang cowok lampunya biru. Pas baca nama cafenya, udah bisa ketebak lah kira-kira dalemnya gimana. Pasti dekorasi toilet. Dan aku sempet ber “hiiii…” bareng adekku karena membayangkan gimana makan tapi duduknya di atas toilet. Setau aku di Jakarta ada ya resto yang kayak gini

Jadi pas ada sahabatku ngajakin nyoba makan disana, yasud aku oke-in lah. Kapan lagi nyoba makan di tempat seekstrim ini. Hahaha

Lokasinya ada di area ruko Nagoya Hill. Tepatnya di seberang La Cruise Resto (resto yang bentuk kapal pesiar). Gampang koq nemuinnya. Udah keliatan kursi-kursi bentuk toilet duduk warna oren yang ditaruh di luar cafe

Kami pergi pas jam makan siang. Suasana cafe lumayan, nggak terlalu rame. Udah ketar-ketir, jangan-jangan si temen nih mau milih duduk di atas toilet. Aku kan orangnya ribet kalo makan. Ada yang bikin jijik dikit, udah deh ilang selera. Tau-tau dia ngajakin ke lantai 2. Jreeenggg…rupanya ada lesehan di atas bathtub. Jadi kaki kita bisa nyelonong masuk ke dalem bathtubnya. Dan mejanya dari kaca ditaruh di atas bathtub itu. Cafenya bersih, tenang. Saking tenangnya masa’ nggak diputerin lagu apaaaa gitu. Jadi mau ngobrol juga risih, kedengeran bok

Menu dateng, hmmm simple ya. Cuma secarik kertas dan kita isi sendiri menu yang kita mau. Persis kayak di Solaria. Harganya murmer. Aku pesen Spaghetti dan Nestle Lady Pink, temenku pesen Nasi Ayam Hainan dan Blue Coral, pesen juga sosis plus french fries untuk cemilan. Total kerusakan berdua IDR 64.400

Piranti makannya unik. Terutama gelas minumannya. Bentuknya kayak urinoir. Sempet geli sih, berasa seolah-olah minum dari situ. Hihihi. Oh ya, nomor mejanya ditulis di kertas bergambar (maaf) pup. Untung nggak duduk yang di kursi bentuk toilet itu ya, kalo nggak, bakalan ilang selera pastinya. Trus ada kecewanya. Kecewa karena spaghettinya nggak enak, hambar. Sosis sama kentangnya juga, kurang garem. Trus minuman pesenanku, Nestle Lady Pink, masa’ ada semutnya. Trus Blue Coral pesenan temen, dia kira warnanya biru, eh yang dateng ijo. Harusnya diganti tuh Green Coral. Yang enak itu Nasi Ayam Hainannya. Nyesel deh nggak pesen itu. Seharusnya cafenya itu udah cakep, bersih, bolehlah idenya tapi makanannya coba ditingkatin lagi. Sama satu lagi, mayonnaisenya disediain dong, masa’ waktu minta dibilang ada, tau-tau bilang lagi nggak adašŸ˜¦

2 thoughts on “Kuliner : Rest Room Cafe, Batam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s