Mertua

Pasti ada beberapa orang yang dengar kata mertua langsung komen, “ih mertua saya suka ikut campur”, “mertua saya cuek banget”, “kalo saya sama mertua kompak”, dan ini dan itu. Ada yang bersikap seperti musuhan, ada yang malah kayak temenan. Tapi disini aku mau cerita bagaimana aku menjalin ikatan dari seseorang yang mertua menjadi orangtua. Jadi ini dari sisi aku memandang porsi mertua dari pihak suami

Aku kenal pertama kali dengan mertua (dulu masih calon :p) itu sekitar tahun 2008, kayaknya sih pas imlek bulan februari (lupa persisnya). Walopun awalnya aku dan suami dulu berteman, ya cuma temenan se-area kerjaan aja. Nggak sampe ke taraf yang maen kerumahnya, kenal ortunya, sodaranya. Nggak. Pas maen kerumah si (calon) suami, dikenalinlah sama Papanya yang cuma dibilang, “ini temenku…”. Gondok sih tapi yasudlah mungkin karena masih baruuuu banget pacarannya, sok sok backstreet. Trus nengokin Mamanya yang emang dari awal udah dikasitau suami kalo lagi sakit. Sakit stroke yang udah lama banget diidap Mama mertua. Ya udah perkenalan ampe situ aja

Dan aku makin sering dibawa suami setiap imlek, mulei lah dibilang, “ini pacarku” #eeeaaaa. Ketemu dan dikenalin ke sodaranya yang ada ber-8 bersaudara (hehehe banyak ya). Cuma jujur aja setiap mau kesana tuh bawaannya grogi, takut salah bersikap. Suami sih bilangnya kalo sama Papa diajakin aja ngobrol. Nah udahlah aku orangnya susah adaptasi jadi kalo udah berhadapan ama calon mertua bawaannya senyam senyum doang sambil keringatan😀

Hubungan sama Papa cuma sebatas ketemu kalo imlek/natal. Bener-bener flat gitu. Waktu Mamanya suami meninggal tahun 2009 (saat itu aku dan suami udah pacaran hampir 2 tahun), aku dan Mamaku juga dateng ke rumah duka marga tionghoa di Batu Batam. Dan ketemu juga nggak sampe yang gimana-gimana. Kasian juga sih Papa jadi kesepian karena ditinggal Mama. Dirumah palingan cuma ada si suami dan abang ipar yang belum nikah

Pas lamaran alhamdulillah Papa mau datang. Dan ikhlas ngelepas si anak bungsunya (suamiku) untuk memeluk Islam *terharu. Lagipula Papa sangat demokratis. Anak-anaknya bebas untuk memeluk agama mana yang diyakini. Papa sendiri menganut Kristen. Sodaranya suamiku ada 3 orang yang Islam. Lainnya ada yang Hindu, Budha. Wuih Bhineka Tunggal Ika banget

Waktu nikahan April juga keliatan seneng banget. Bajunya aku kembarin sama Papaku. Becandaan dan ngobrol bareng sama Papaku. Walopun tetep aja ada suara sumbang setelah nikah yang mampir ke hp suami lewat sms, bilang “kayaknya papa mukanya sedih waktu liat kamu nikah, kayak ada simpen apa gitu di hatinya”. Yasalaaammm plis deh. Kayak dicari-cari kesalahan kami yang sebenernya ya nggak ada salah apa-apa. Masa’ nikah salah ??!😦

Hubungan kami mulai akrab itu waktu suami kerja kapal dan ada beberapa hal dari suami yang perlu disampein ke Papa. Jadi ya makin sering maen kerumah. Bawain brownies, kadang banana cake. Oh ya, Papa suka apel. Hehehe. Kemaren baru juga dari sana. Abis ngambil gaji si Ayah, trus meluncur kerumah Papa di daerah Batam Centre. Nelpon Papa dulu pengen dibawain apa. Pengennya maem siang. Oke deh. Aku beliin nasi lauk macem-macem, pake sayur juga. Trus aku beliin roti abon kesukaan Papa. Nyampe sana langsung ngobrol akraaabbb banget. Ada abang ipar juga ikutan nimbrung

Papa mertuaku ini rajiinnn banget nabung. Duit dari anak-anaknya mah disimpenin. Dan anak-anaknya (sampe cucunya juga) kalo minjem duit ya sama Papa. Papa nggak mikir kapan mau dibalikin. Mikirnya yang penting urusan anaknya atau cucunya bahkan mungkin menantunya, beres dulu. Papa udah berumur 70-an. Aku memang nggak inget tanggal ultah Papa, tapi aku berusaha untuk inget apa kesukaan Papa jadi tiap kali maen kesana bisa bawain apa yang jadi favorit Papa

Aku juga belum kasih cucu ke Papa. Pengennya ya dalam waktu dekat ini, pas Ayah pulang, kami bisa langsung program. Apalagi di keluargaku kalo misalkan aku hamil, ya jadi cucu pertama. Maklum aku anak sulung, jadi ya kehamilanku sangat ditunggu walopun si Mama nggak memaksakan hal itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s