Hidup Nomaden

Yak bukan hanya di jaman purbakala aja hidup nomaden alias hidup berpindah-pindah. Dulu waktu awal-awal dateng (tahun 1998 akhir) di Batam juga begitu. Batam belum serame sekarang. Bahkan tempat tinggal aku sekarang ini dulunya masih perbukitan, masih tanah merah. Sekarang ?? Jangan ditanya, makin kesini makin banyak aja perumahan baru. Numbuhnya kayak jamur yang sengaja nggak diolesin salep anti jamur, makin subur😀

Jadi pertama kalinya aku tinggal di Batam itu, di daerah yang sekarang amat sangat padat penduduk. Nama daerahnya Bengkong. Ada macem-macem tuh nama kawasannya. Aku tinggalnya pertama di Bengkong Abadi, pindah lagi ke Bengkong Permai. Nah lo itu baru 2 nama, masih ada Bengkong Laut, Bengkong Palapa, Bengkong Harapan, Bengkong Indah dll. Iya banyak bener sebanyak penjual gorengan di pinggir jalan

Dulu masih bisa tuh kemana-mana jalan kaki. Ke pasar, ke wartel (dulu belum musim hp), ngirim telegram (musim sms, whatsapp, BBM juga belum ada), bahkan ke sekolah juga jalan kaki. Tapi sekarang ?? Serem liat lalu lintasnya. Anak-anak kecil udah pada berani bawa motor sendiri padahal kakinya nyampe aja belom. Bahaya banget kalo sampe keserempet, kitanya udah haduh-haduh eh dianya cengengesan

Dulu warung makan dikit banget. Palingan gorengan, sate padang, bakso keliling. Tapi sekarang ?? Malah ada foodcourt ke arah Bengkong Abadi sekarang. Wartel dulu ada tapi sekarang udah berganti stand jualan pulsa. Dulu anak alay dan ababil nggak ada. Sekarang ?? Parah banget banyaknya😆

Abis itu pindah ke Tiban. Cuma karena lokasinya agak jauh dari lokasi kerja jadi aku ngekost ke daerah Jodoh. Ya namanya Jodoh. Mungkin kalo ada yang jomblo, mampir ke Jodoh bisa langsung dapet jodoh😀

Pindah lagi (maklum nasib masih jadi tukang nyewa hihihi) ke Tanjung Sengkuang. Cuma bentar karena polusinya !!! Jalanan setiap saat penuh dengan kendaraan berat. Debu, asap kendaraan, belum lagi bahayanya. Rawan kecelakaan banget. Emang sih rumah nggak tepat di pinggir jalan, masih agak masuk lagi. Tapi pas mau pergi kerjanya itu yang males

Alhamdulillahnya tahun 2009 (yak 11 taon lebih), akhirnya aku bisa beli rumah sendiri. Hasil tabungan jerih payah saat kerja. Karena jujur, pindahan itu ribet. Males packing-packing, belum lagi barang-barang ada yang rusak bahkan ilang

Lokasinya di daerah Tiban. Aku milih di Tiban lagi karena udah hapal lokasi, rute dan angkutan umumnya. Lingkungannya adem, banyak pohon. Ada jalur busway lagi. Trus baru dibangun pondok wiskul lagi. Rame dengan pilihan tempat makan. Deket ama masjid gede (nah aku akad nikah kemaren disini), warnet, pasar gede dan yang paling aku demen, ada bank Mandiri disini. Bisa buka rekening sampe ganti kartu ATM. Bisa ambil gaji si Ayah juga disini. Jadi nggak perlu jauh-jauh ke Nagoya

Mudah-mudahan bisa awet tinggal disini. Beranak pinak juga disini😆 Yah bagaimanapun rumahku surgaku, walaupun rumah kecil, pasti tetep jadi tempat kembali

One thought on “Hidup Nomaden

  1. widyana says:

    Hhiihiii keren sist bahasa nya. Blognya ngomong ngomnong. Sist tinggal di tibannya tiban apa.. ? Saya juga tinggal di tiban hehhe sksd…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s