Antara Kerja Atau Dirumah

Sebenernya bukan pilihan yang harus dipilih untuk saat ini. Tapi semenjak resign dari kerjaan lama pertengahan April lalu, jujur aku agak rindu ritme kerja. Pergi jam 8 pagi, pulang jam 5 sore. Sampe rumah udah capek dan tinggal istirahat aja. Begitu terus dari Senin sampe Sabtu. Libur cuma Minggu plus kalo ada tanggal merah. Cuti cuma dikasih 2 minggu tiap tahunnya. Waktu ngejalaninnya koq kerasa jenuh banget tapi setelah hampir 5 bulan ini aku nganggur eh suntuk juga dirumah mulu

Alasan resign waktu itu karena suami suruh rehat dari kerjaan. Mengingat begitu stresnya aku, yang selaen sibuk di kantor juga ngurusin pernikahan start Desember tahun lalu sampe seminggu sebelum acara. Jujur sempet down juga. Di kerjaan dapet tekanan laporan bulanan, nyampe rumah dihadapkan sama catatan printilan nikah yang belum kelar. Awalnya pengen ngelanjutin kuliah setelah nikah. Udah liat tuh sebuah kampus swasta di Jakarta Selatan. Nanya-nanya via email sama CS-nya dibilang kalo pendaftaran dibuka mulai April kemaren dan perkuliahan dimulai September ini. Rencana mau ambil D3 aja dan pastinya pindahan ke Jakarta. Eh Ayah ngelarang. Alasannya sih gimana kalo hamil, apa sanggup jalanin kuliah sambil hamil. Trus rawan juga kalo mesti kost sendirian di Jakarta. Ada benernya juga sih. Oke deh, demi hormat sama (calon) suami (waktu itu), aku urungkan niat

Setelah nikah, selama 2 bulan barengan terus sama Ayah. Waktu berjalan terasa cepat. Tau-tau Juni Ayah berangkat lagi. Aku pindahan kerumah Mama lagi seperti waktu lajang dulu. Nah, mulai deh kerasa suntuknya. Aku kasih batasan alias toleransilah untuk stay dirumah sementara sampe selesai Lebaran. Iseng buka-buka internet, eh ada lowongan di hotel yang baru aja buka di deket ferry terminal. Hotelnya sih belum selesai pembangunan tapi udah mulai penerimaan staf. Aku masukkinlah surat lamaran, CV sampe dokumen pendukung lainnya via email. Eh baru juga 2 hari berlalu dan aku juga udah lupa tentang email itu (nggak berharap juga sih), aku ditelpon oleh HRD hotel baru itu untuk kepastian kapan bisa wawancara. Dikasih pilihan mau tanggal 4 ato 5 September. Aku bilang tanggal 4 aja, yang artinya hari ini. Telpon ditutup. Duh, jadi grogi juga. Udah lama nggak pernah interview lagi sejak 2008, lumayan bikin stres juga. Penasaran gitu kira-kira bakal ditanyain apa

Whatsapp Ayah. Nanya pendapatnya. Sebenernya rencana kedepan saat Ayah pulang sekitar Nov ato Des, kami mau mulei program dedek bayi. Itu artinya aku harus santai dan nggak boleh stres selama program. Tadinya Ayah ngebolehin aku kerja lagi walopun berat. Dan pastinya rencana yang udah disusun nanti pas Ayah pulang kayak pergi honeymoon (kami belum ada honeymoon dari selese nikah), liburan lagi pas taon baru sampe program dedek, bakalan bubar jalan. Lagipula aku nggak boleh egois, sekarang aku udah berdua dan ada apa-apa mesti diskusi dulu sama suami. Dan aku kerja juga untuk iseng aja, ngisi waktu. Insya Allah suami udah siap bertanggungjawab untuk menafkahi aku dan anak-anak kami kelak. Akhirnya aku shalat Istikharah

Makin deket hari wawancara, hati masih belum bisa mutusin. Si Ayah di whatsapp bilang boleh, tapi diembel-embeli ‘tapi nggak tega liat bun kerja’. Trus kalo nggak, bilang gini ‘Ayah pengen bun temanin Ayah kalo pulang ntar tapi…’. Selalu ada embel kata tapi, yang kalo dipahamin banget artinya keberatan. Sampai sekitar 5 hari sebelum hari H, Ayah kasih keputusan final kalo aku nggak perlu ikut wawancara. Biar aku dirumah saja, nantinya bikin usaha apa gitu. Aku maklum juga. Ayah bukan pekerja kantoran yang tiap hari bisa ketemu istri. Jadwal Ayah kerja itu 6 bulan nonstop di kapal, 12 jam sehari, 7 hari seminggu, terus tanpa jeda. Kecuali kalo kapten lagi baek hati ngajakin jalan-jalan ke darat, itupun cuman sehari doang. Kebayang lah jenuhnya. Ketemunya cuma laki-laki semua. Ngeliat istri cuma dari foto/video yang dikirim ke whatsapp. Jadi pengennya setiap Ayah pulang, minta ditemenin, dimasakin, dimanjainlah pokoknya. Nah itu semua agak terhambat kalo aku kerja. Hotel kan kerjanya pake shift, pagi ato sore gitu. Belum lagi kalo aku capek bawaannya emosian😀

Dan setelah Ayah kasih keputusan itu, malemnya aku mimpi. Seperti di sebuah lautan es, disana aku liat semua keluargaku. Keluarga inti sih. Termasuk Ayah juga ada. Kita semua berenang (aneh koq nggak menggigil lha wong laut es), eh pas asik-asiknya berenang, entah Mamaku atau siapa (lupa), sambil tetep ngapung di lautan itu, gendong anak bayi, lucu banget, pake ketawa pula. Ngeliatin aku terus. Aku berenang hilir mudik, diliatiiiin terus sambil dia ketawa-tawa. Aku nggak mau berandai-andai. Tapi jujur pas kebangun, seneng banget. Seperti bayi itu masih ngeliatin aku dan ketawa liat aku. Mungkin itu jawaban dari istikharahku. Mungkin maksud Allah aku disuruh konsentrasi untuk anak dulu. Yahhh, aku nggak mau berkhayal, tapi prasangka baik nggak papa kan

Pada akhirnya, tetap pada keputusan dirumah. Kalo nantinya mesti bekerja lagi, mudah-mudahan bisa membagi waktu sebagai istri, ibu maupun karyawan. Dan kalopun mesti bekerja dari rumah misal bikin usaha, moga-moga dapet ide mau usaha apa karena sampe detik ini belum terpikir mau usaha apa

kiss kiss,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s