Jadi Istrinya Pelaut…

…itu banyak suka dukanya. Udah banyak yang tau lah kalo pelaut itu gimana. Kerjanya jauh dari keluarga dan bisa sampe bulanan bahkan tahunan nggak bisa ketemu. Nahan rindu itu makanan sehari-hari deh buat istri pelaut. Belum lagi kalo pake acara ilang sinyal, udah deh alamat nangis sambil cakar-cakar tembok karena nggak bisa telponan/sms-an/WA-an dll sementara waktu

Si Ayah mulai kepengen kerja kapal tahun 2009-an. Bilangnya sih pengen kumpulin duit untuk merit. Waktu itu kami masih pacaran dua taon. Dan akunya sih udah kepengen merit juga. Tapi nggak kebayang, pas lagi lengket-lengketnya koq ya mesti LDR karena Ayah kerjanya jauh. Nangis bombay capcay cincai lah. Kepengenan Ayah akhirnya ditolak mentah-mentah

Tahun 2010, umur makin bertambah walopun belum masuk sinyal emergency ya alias masih under 25 taon (karena target aku nikah sebelum ato pas usia 25) dan kerjaan juga masih gitu-gitu aja. Kami berdua sama-sama kerja di hotel. Ayah di Harris Resort bagian Accounting dan aku di Goodway Hotel bagian Front Office. Gaji ya UMR sesuai jabatan dan service charge, palingan bonus ini itu yang menurut aku belum cukup untuk biaya nikah. Apalagi kami masih beda agama. Sempet terpikir untuk nikah sederhana aja, tapi gimanapun aku anak pertama, minimal ada lah untuk makan-makan bersama alias walimatul ‘ursy. Ayah utarakan lagi pengen kerja kapal. Aku masih mewek tapi udah mulai berfikir realita. Mau sampai kapan kayak gini. Akhirnya sekitar awal-awal 2011 Ayah ambil sekolah BST di Batam. Aku lupa berapa lama, bentar doang deh kayaknya. Pokoknya sertifikat keluar, Ayah lanjut lagi sekolahnya di Jakarta. Tepatnya di Pertamina Training Centre, Rawamangun. Ambil sertifikat TF, SCRB sama ANTD (ada yang kurang nggak yah hihihi). Lumayan nguras waktu trus Ayah juga banyak ambil cuti dari kerjaannya

Sampe akhirnya semua sertifikat udah diterima, Ayah masukkin lamaran. Eh koq ya rejekinya, dari ketiga temennya yang barengan ngelamar di salah satu agen maritim Batam, Ayah duluan yang dipanggil. Trus dikasih jadwal 24 Oktober 2011 berangkat ke Rusia selama 6 bulan. Waduh nggak nyangka secepat itu. Padahal selesai sekolahnya bulan Juli. Jadi daripada entar Ayah turun dari kapal, akunya udah disamber orang, akhirnya diadakanlah lamaran sebelum Ayah berangkat sebagai ikatan awal pranikah. Mualaf dulu di bulan September, Oktober awal tanggal 9 lamaran trus dua minggu sesudahnya Ayah berangkat. Sedih nggak ??? Nggak bisa dibilang deh, di kerjaan lagi ngetik aja bisa tergenang tuh air mata😆

Pulang bulan April awal 2012 dan akhir Aprilnya merit deh. Libur 2 bulanan dan Juni kemaren baru berangkat lagi di kapal yang sama dan rute perjalanan juga sama yaitu ke Rusia. Insya Allah kalo nggak November/Desember udah pulang lagi dan dapet libur 2 bulan. Yaaayy !!

Dan kalo ditanya sedihnya dimana ?? Jelas setiap detik pasti berasa sedih kalo kita rasa-rasain terus. Waktu nganter Ayah ke ferry terminal juga mewek terus. Nyampe kamar eh koq sepi, biasanya ada temen ketawa, marah, ada yang pelukin kalo bobok, trus tiba-tiba orangnya ngilang, ya mewek lagiii. Ke mal sendirian, pas liat pasangan bisa gandengan, makan bareng, belanja bareng, mewekkkk kayak diiris-iris ati ini😀

Kalo sukanya ??? Nggak perlu dibilang juga, tiap ditanya suaminya kerja apa, kalo kita jawab kerja kapal, pasti dikomen ‘waaahh enak ya duitnya banyak, gajinya dolar’. Alhamdulillah enaknya ya, tiap gajian yang pake dolar itu. Dari sisi pendapatan meningkat *sujudsyukur. Rejekinya orang menikah jadi bisa lebih semangat untuk berinvestasi di jalan Allah🙂

Yang paling update baru-baru ini adalah nggak enak banget kalo lagi berantem sementara posisi lagi jauhan. Berantemnya cuma bisa lewat whatsapp. Ngetiknya juga pake salah-salah karena udah lah hp touchscreen, pake emosi pula nyentuhnya. Dan efeknya, baca balesan dari suami, pengennya mewek tapi nggak oke lah kalo suami nggak liat kita nangis begitu. Nggak dramatis begetooo. Rasanya juga kurang puas kalo berantem via chat, mau nyakar, mau nonjok, kan kagak bisa (ini suami istri apa preman terminal ??)😆

Pada akhirnya, jarak tidak hanya memisahkan, ini efek jeleknya. Efek baiknya, karena jarak yang jauh juga membuat kami berfikir, ngapain sih sampe berantem karena masalah sepele, padahal ketemunya juga tiap enam bulan sekali, masa’ mau diisi dengan berantem terus, kapan sayang-sayangannya ?? Kapan jadi adeknya ??? (loh..) Jadi nggak sampe 48 jam, udah saling minal aidin wal faizin trus kirim-kiriman gambar lope-lope sambil bilang, ‘I Miss U So Much’. Terbukti manjur mengembalikan mood dan memperbaiki keadaan yang kacau balau. Hihihihi. Tuh kan, ngetik gini aja mulai deh kangennya, ‘Cepetan pulang ya, Popeye-kuuuu…’

27 thoughts on “Jadi Istrinya Pelaut…

  1. Febryy says:

    sabar yah mbak.. saya juga pacar pelaut,, tapi sudah hampir 3tahun pacaran blom nikah2.. hahaha katanya nyari rezeki dulu banyak2.. wkwk

  2. Nurul ikha says:

    Suami saya jg pelaut mbk,
    lbh sedih ny lg,lg hamil gni suami gk da di samping sya.smg kita mjd istri2 yg sholehah dn dpt mjd khrmtan rumah tangga y mbk.amin.
    Salam knl dr saya.🙂

  3. fitri says:

    Salam kenal
    Sy jg bersuami kan pelaut udah 2 th nikah
    Alhmdllh slma 2 th ni swmi krj d perusahaan kampung ini lah,, jd setiap seminggu sekali swmi plg

  4. yuli masrifah says:

    suami sya jga pelaut mbk,,
    sedih rasax kmantin baru udh d tinggal berlayar,,,
    tmbh sedih lgie klau sbuk + gk da sinyal,,,
    terasa sndiri mlah pgenx nangis jha dhe,,,
    kngen plukanx,,,,hikz,,hikz,, (mewek lgie dhe),,,hehe

  5. mui says:

    aduh ini ceritanya sedih tapi seneng juga.. aku punya pacar calon pelaut eaaaa, ada rencana masa depan bersama 4 tahun lagi (umur saya berarti nanti 25 hehe).. lagi mikir2 bakal pertahanin pacaran ma doi ampe 4 thn lagi atau engga.. hehehe karna ya gitu, kalo dari keluarga mrk takut ga tega liat aku ditinggal melaut ajah hehehe.. semoga dede bayinya jadi yah hihihi😀

  6. Fadhilah Febriani ZA says:

    Salam kenal yah guys !
    Saya juga udah mau 2 tahun pacaran dengan calon pelaut semoga saja kesetiaan kita menunggu seorang popeye menjadi ibadah😀

  7. Fadhilah Febriani ZA says:

    Salam kenal yah guys ! ceritanya sedih tapi seneng juga aku punya pacar calon pelaut😀 semoga kesetiaan kita menunggu seorang popeye menjadi ibadah amin yra semua akan indah pada waktunya😀

  8. putri says:

    Saya pernah mau d lamar pelaut,tapii saya takot menikah dengan pelaut..
    Takot di duakan..
    Katanya d mana pelaut bersandar d situ ada istrinya..
    Aduuh betul tak siih…

  9. sari says:

    salam kenal mba..saya juga istri pelaut dah hampir 12 thn.serunya jd istri pelaut tuh gitu emosi naik turun..nahan kangen marah2 sendiri,klo dah ada orangnya atau di telepon,semua mau kita curhatin hehehe, sejam rasanya ga cukup buat ngobrol..di nikmati saja apa yg sudah Allah kasih untuk kita..jangan takut jd istri pelaut,semua tergantung pribadinya masing2..😀

  10. olin says:

    calon suamiq juga pelaut pulangnya 7 bulan sekali kadang sedih saat dia sakit disana tanpa ada kita , kadang galau sendiri karena saat jam online suami ngk nongol2 , belum lagi sinyal yg putus ,,, belum lagi kefikiran saat dia ada di tengah lautan yg lepas ,,,, kita dirumah hanya bisa menjaganya lewat doa dan untuk anggapan org pelaut tidak setia itu salah banget … dari 100 pelaut kebanyakan setia karena waktu untuk tidur saja mereka kurang belum lagi waktu tidur di ptong jam online nemenin kita yg di rumah🙂 , bagi yg punya calon seorang pelaut jgn pernah membesarkan masalah kecil ya🙂 kasi dia suport biar dia lebih smngat kerjanya🙂

  11. lalalalalaa says:

    aku lg searching2 ttg istri pelaut eh ada artikel ini. aku blum nikah sm pelaut sih, tp ada rencana dinikahin sm pelaut. dy jg gt, rncananya dilamar dlu sblm dy brgkt. mkanya aku masih bingung nih mba. terima ngga yaa. aku ngga pacaran sih sm dy krna aku emg ngga mau pacar2an cuma kita udh saling kenal dan kita emg saling suka

  12. yuni says:

    Barusan berkunjung ni mba, lagi ada rencana suami nail kapal, tapi kok berasa masi Berat ya 😁 soalnya mikir pasti berat disana Trus aku ditinggalin sama 2 Anak kecil2 …
    Banyak baca – baca pengalaman ginu jadi rada mantep ni kasi acc suami buat berlayar. Demi masa depan yg lebih balik 😁😁 insyaallah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s