Akhirnya….

…hari ini adekku CT Scan juga. Karena nggak mungkin juga dipending lamaan, kita nggak bakal tau ada penyakit yang membahayakan atau nggak. Berangkat abis Dhuhur ke RS Awal Bros sesuai rujukan Dr Eryanto, SpTHT di RS Harapan Bunda kemarin

Nyampe sana kami ke arah Ruang Radiologi. Serahin surat rujukan, ngisi formulir data pasien dan nunggu bentar. Ditanyain ada alergi dan kelainan apa aja untuk data record pihak RS. Nggak lama dipanggil untuk masuk ruangan scan. Nggak boleh didampingi jadi adekku sendirian deh. Kami (aku, Mama dan adekku yang tengah) bisa sih ngeliat dari kaca ruang tunggu walopun nggak terlalu jelas. Sempet nangis bareng karena nggak tega liat adek disuntik trus diinfus. Nggak kebayang sakitnyašŸ˜¦

Karena agak lama nunggu, aku ajak adekku yang tengah untuk jalan-jalan keliling RS. Di Batam, Awal Bros ini termasuk rumah sakit mahal (katanya) dengan fasilitas yang lumayan. Alhamdulillahnya ada rezeki untuk CT Scan, kalo nggak, entah kapan bisa scanningnya. Aku pernah nganterin sekali doang si Ayah untuk periksa mata. Padahal pake kartu berobat karyawan (waktu itu Ayah masih kerja di Harris Resort), tapi pelayanannya nggak minus. Nggak separah klinik atau RS pemerintah, yang kalo pake kartu berobat/jamsostek duuhh mesti menghadapi kejutekan perawat disana. Si Ayah tetap dilayani dengan baik, pake senyum pula. Pengecekan matanya juga nggak asal-asalan, teliti deh dokternya. Makanya aku suka Awal Bros, walopun agak ‘mahal’ untuk ukuran orang biasa seperti aku. Bukan cuma kesembuhan aja, tapi pelayanan saat pengobatan itu juga penting

Jujur aku kurang suka bau RS, udah kepengen munt*h. Tapi untung inget puasa, nggak diturutin lah keinginan itu. Deg-degan bawaannya kalo liat RS. Apalagi liat tanda penunjuk lokasi ruang bersalin, perut langsung nyeri dan mules. Padahal hamil aja belum, gimana rasanya ya pas dateng ke RS siap-siap untuk melahirkanšŸ˜¦

Keluargaku jarang masuk RS. Bisa dihitung jari lah. Aku sendiri ?? Sekali, waktu amandel. Itupun bukan RS gede, mungkin klinik tapi besar kayak rumah-rumah jaman dulu. Aku lupa-lupa ingat karena masih kecil, SD kelas 3 kayaknya. Rawat inap juga disana. Proses operasi malam hari. Nangis kenceng waktu dokternya kasih bius. Sakit banget kerasanya. Dan dokternya bukan cuma satu, tapi ada sekitar 3-4 orang. Sempet trauma juga setelah kejadian opname itu untuk dateng ke RS

Selesai si adek scan, kami bayar ke kasir. Untuk hasilnya kemungkinan besok atau Senin. Untung kami dateng hari ini, kalo sampe Senin, dokternya udah mudik. Mudah-mudahan hasilnya baik-baik saja dan adekku cepet pulih

kiss kiss,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s