Kesehatan Itu (sangat) Penting

Semua orang juga paham ya sama namanya kesehatan. Dimulai dari gizi yang baik yang otomatis susunan syaraf dan aliran darah jadi lancar. Nggak ada deh yang namanya sakit-sakitan. Dan semua juga mengamini kalo biaya dokter itu lumayan…menguras isi dompet. Kalo cuma sekali-kali ya nggak masalah, namanya juga lagi sakit dan sakit itu datangnya dari Allah sebagai proses pengguguran dosa-dosa kita. Tapi yang nggak enaknya ya kalo ke dokternya mesti berulang-ulang dengan sakit yang sama

Jadi adikku yang bungsu lagi sakit. Seperti bengkak di rahang kiri. Menurut dia sih gondong, karena dia pernah ngalamin itu waktu SMA. Sempet sembuh beberapa tahun eh kambuh lagi tahun ini. Pertama kali ke dokter deket rumah. Dikasih obat sama suntik. Lumayan reda sampe obatnya abis. Eh kambuh lagi dan balik lagi ke dokter yang sama. Terulang hal yang sama lagi. Sampe sering cuti dari kerjaan 2 hari berturut-turut selama 2 minggu. Pindah dokter laen pas kambuh lagi. Dibilangnya bukan gondong tapi radang kelenjar liur. Jadi disuruh misah kalo pake gelas atau apapun yang biasa dipake bareng-bareng dirumah, pokoknya jangan bersentuhan. Kata si dokter bisa nular. Duh, kasian amat jadi dikucilkan gitu

Sempet mengalami minggu tenang, lha koq pagi tadi kambuh lagi. Sebenernya udah dari malem agak anget badannya. Dia bilang ngerasa agak bengkak lagi tapi cuma dikompres pake air anget doang bagian yang bengkak itu. Nyatanya sampe pagi makin parah plus telinganya mulai terganggu, nggak bisa denger jelas. Nangis-nangis sampe mata dia bengkak. Nggak tega banget liatnya. Aku dan Mama rencana hari ini memang mau anter dia ke dokter tapi sekalian ke mal, mau beli keripik-keripik buat suguhan lebaran. Maunya ke dokter spesialis THT yang praktek di Apotek Budi Farma, pas ditelpon eh dokternya praktek malem jam 7. Si adek nggak mau nunggu, nggak nahan sakit banget katanya

Langsung aku usulin kalo langsung ke Rumah Sakit aja. Nyari-nyari nomer telepon RS Elisabeth (lokasi Baloi), trus nelpon dan nanyain dokter spesialis THT yang praktek pagi. Mbak-mbak disana bilang kalo dokternya praktek sampe jam 10.30 aja dan statusnya on call. Ada pasien baru dipanggil. Langsung meluncur kesana sekitar jam 9 kurang. Eeeeehhh nyampe sana dibilang kalo dokternya mendadak nggak praktek. Kalo nggak inget lagi puasa, udah dibolak balik tuh meja pendaftaran sama si MamašŸ˜€ Cuman aku berusaha nenangin. Dikasih tau lokasi praktek dokter THT selaen yang di RS Elisabeth. Pergilah kami ke RS Harapan Bunda (lokasi Seraya), untuk menemui Dr Eryanto, SpTHT. Beliau ini kalo pagi praktek di RS Harapan Bunda, sorenya baru di RS Elisabeth. Sebelumnya nelpon RSHB dulu biar nggak "kecele"

Daftar trus disuruh nunggu di lantai 2. Adikku udah makin kerasa sakit. Dan situasi di lantai 2 itu rame pasien tapi sepi tenaga medis. Lah ini para dokter kapan prakteknya ??? Udah jam 10 juga. Aku turun lagi ke loket pendaftaran, nanya koq lama banget, pasien udah nggak bisa nahan sakitnya. Si mbak -nggak tau namanya siapa- cuma bilang iya ditunggu sebentar lagi plus mesam mesem asem (yang secara aku tau itu mesem yang dipaksa). Balik lagi ke lantai 2 eh bersamaan dengan bapak dokternya yang juga baru dateng. Dipanggil pasien pertama, adikku nangis bilang koq lama banget. Ya kitanya mau gimana, udah ngantri nggak mungkin nyerobot. Rupanya kami antrian ketiga. Konsul dengan pak dokter, dia bilang bukan gondong. Karena ini kambuh terus sementara gondong itu begitu diobati, sembuh. Disarankan untuk scan dan dirujuk untuk scannya di RS Awal Bros (lokasi Simpang Jam) karena peralatan disana lebih lengkap. Selesai konsul dan cek, adikku minta disuntik untuk kurangi rasa sakit. Abis itu sementara Mama nungguin adik disuntik di ruang emergency, aku nunggu panggilan di kasir untuk bayar dan nebus obat di apotek

Rencana ke mal jelas gagal. Nggak tega bawa-bawa orang sakit ke mal. Scannya juga dipending dulu, dananya belum ada. Hihihi. Pas dijalan si Mama ngusulin buat ke pengobatan alternatif. Dapet info dari langganan ojek, ada kyai yang bisa sembuhin penyakit lewat doa dan shalat. Lokasinya di Kavling Pelopor, Dapur 12 dan nama kyainya Ali Gondrong (???). Waduh mana nggak paham jalan di Dapur 12. Tapi sesuai arahan si om ojek, kami nyampe juga, pak kyainya lagi shalat Jumat. Oke deh ditunggu. Udahlah puasa dan biasanya jam segitu enak banget buat tidur. Aku dan Mama udah berapa kali nguap, ngantuuuk banget. Selesai Jumat-an, kyainya dateng. Ternyata memang rambutnya gondrongšŸ˜† Ngomong sama si Mama pake bahasa Jawa. Ditanyain sakit apa, nama lengkap adik dan nama Mama. Nggak lama kami ditinggal. Mungkin dia mau ngeracik obat dan kata om ojek sebelumnya, kalo beliau biasanya shalat dulu mohon petunjuk dan kemudahan mengobati, jadi mesti sabar nunggu. Owalaaah lama juga. Sampe mau jam 2 siang. Parah, udah makin ngantuk dan belum shalat Dhuhur pula. Trus kyainya dateng lagi bawa air sama ramuan yang bau jamu gitu. Sambil baca doa-doa, dia nempelin telapaknya ke rahang adikku yang bengkak. Aku mikir ih apa nggak sakit dipegang gitu, karena awalnya si adek bilang sakit banget, tapi pas di rumah dia bilang nggak terasa sakit pas dipegang pak kyai tadi. Pulangnya dibekalin air mineral sama ramuan jamu. Sebelum ke rumah mampir dulu buat shalat

Nyampe rumah, wuih udah mau masuk Asar. Si adek minum obat trus langsung istirahat. Aku dan Mama nungguin azan Asar, abis itu tepar sampe hampir jam 6 sore. Nunggu beberapa menit eh udah buka puasa. Alhamdulillah si adek udah mau makan trus tidurnya juga nyenyaakk banget

Maaf kalo postingannya puuuanjang banget. Intinya kita sendiri yang wajib menjaga kesehatan dan paling tidak kalo pas sakit mendadak, di rumah ada cadangan duit untuk periksa ke dokter, karena kalo sakitnya nggak cepet ditangani, bakalan lama sembuhnya dan biaya berobat jadi lebih mahal, misal kalo harus opname

kiss kiss,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s