Minggu Yang Sibuk Part 2

Sibuknya masih berlanjut sampe minggu ini. Praktis nggak ada ‘ngendon’ dirumah. Pagi-pagi udah bangun, mandi trus capcus. Dimulai dari Senin lalu sampe hari ini (Jumat). Ngurusin apa ?? Surat Pindah plus KTP dan KK. Kan mau ubah status dari tidak kawin menjadi kawin😀

Senin ngambil paspor yang udah jadi di Kanim Batam di Batam Centre. Ada kesalahan nama di paspor adikku yang mana ditambahin spasi (seharusnya nggak pake spasi) dan minta petugas di loket 3 untuk memproses halaman pengesahan (endorsement) yang ternyata DITOLAK. Alasannya karena ikut paspor lama juga begitu. Padahal kan maksud kita membetulkan apa yang salah. Bisa dicek koq kebenarannya di akte, ktp sampe kk. Yang salah itu ijazah terakhir, pake spasi segala dan itu jadi acuan imigrasi bikin nama di paspor. Yaelaaaahh !! Kami malah ditakut-takutin kalo dibetulin namanya nanti bermasalah di imigrasi Singapore. Lah emangnya ntar jalan-jalan ke Spore doang, ya kalo bisa ampe yurep sana lah😆 Lagipula ngapain takut, wong semua identitas sama. Tapi yasud lah, mungkin orang imigrasinya males memproses, kitanya juga (jujur) males banget kalo mesti balik lagi ke imigrasi

Baru ngeh kalo Senin kemaren tanggal 16 yang artinya harus transfer uang rumah karena didebet tiap tanggal 17 dari rekening BTN. Langsung panik dan untung banknya deket sama kantor imigrasi. Setor tunai ajalah karena stok di ATM udah kosong. Hihihihi

Selasanya nggak kemana-mana. Rabu mulai persiapan ngurus surat pindah. Masa’ orang-orang udah pada proses e-KTP eh kitanya belum. Ke kantor lurah Tiban (domisili sekarang) disuruh urus surat pindah dulu ke kelurahan dan kecamatan lama. Kata pak lurahnya nggak usah ke RT/RW langsung aja kelurahan. Yasud meluncur kesana. Fotokopi ini itu, kena biaya admin di kelurahan IDR 30.000 untuk berempat. Aku juga bikin surat pindah tersendiri karena entar kan masuk KK barengan ama misua. Lanjut ke kecamatan Batu Ampar untuk minta stempel. Pas pula dateng di jam makan siang, jadi naruh berkas doang trus ke warung nasi deket kantor camat. Konsepnya prasmanan dan pilihan lauknya banyak. Enak-enak banget deh. Yang makan disitu rata-rata pekerja sekitar Batu Ampar

Selesai jam makan siang, fotokopi dulu dokumen sesuai yang diminta kecamatan. Balik lagi, sempet nunggu 15 menitan lah karena petugasnya belum dateng dari makan siang. Abis itu cop..cop..cop berkas dan kena biaya IDR 20.000 sahaja

Sempet ada insiden, pikirnya KTP kami tertinggal di kantor camat padahal posisi kami udah di mal. Jadi balik lagi dan dibilang petugas kecamatan, KTP dan KK kami ditarik kan mesti bikin baru di tempat yang sekarang. Oalaaahhh !!

Hari Kamisnya ke kelurahan Tiban. Karena ayah mesti ngurus surat pindah sekalian sementara ayah posisi masih di Korsel, jadinya petugas disana mau bantuin. Alhamdulillah. Dan disuruh siapin surat pengantar dari RT/RW dulu (tempat tinggal sekarang) beserta berkas yang lain. Yasud Senin depan aja balik lagi kesana

Mudah-mudahan semua dilancarkan dan walopun nanti pas ngurus dalam keadaan puasa, insya Allah bisa. Oh ya, selamat menjalankan ibadah puasa ya buat readers. Semoga puasa tahun ini lebih baik dari puasa tahun kemarin. Amin

kiss kiss,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s