Jalan-jalan : Singapore (14 – 15 Juli 2012)

Ini nih rejekinya tinggal di Batam. Kalo bosen pengen jalan-jalan, ngerasain suasana luar negeri tanpa kocek yang dalam, tinggal siapkan paspor dan dollar ala kadarnya, cuusss ke Spore. Rencana pengen ke Spore lagi bulan September barengan sama adik-adikku. Cuman karena paspor mereka baru siap hari ini (Senin), mau nggak mau ngajak temen deket (L) deh kesana. Eh ada mantan temen sekolah (M) juga ngajakin kesana hari Rabu minggu lalu tapi aku udah janji duluan sama si sahabat hari Sabtu. Alhamdulillahnya si M ini ada sodara yang udah citizen disana, jadi dia ngajakin nginep di rumah sodaranya itu

Rencana perjalanan cuman dua hari semalem aja. Karena si L dan M ini kan mesti kerja. Sedangkan aku, jobless😆

Hari ke 1,

Berangkat dari Sekupang Ferry Terminal dengan berhujan-hujanan. Hujan dari pagi nggak berhenti-henti. Janjian sama L di halte busway, yang mana tidak nongol-nongol buswaynya sampe akhirnya kita milih naek taxi aja ke pelabuhan. Nyampe sana si M belom kelihatan. Padahal kami berangkat jam 15.00 dan liat jam di hp udah jam 14.30. Akhirnya aku dan L langsung check in deh di counter Batam Fast Ferry. Bayar seaport tax dan dapet boarding pass. Liat boarding pass itu langsung terkaget-kaget kalo gate-nya tutup jam 14.45 yang artinya 10 menit lagi. Langsung si L meluncur ke lantai bawah cari si M. Nggak ketemu juga, trus dia balik lagi ke lantai 2 nemuin aku. Aku memutuskan untuk langsung turun ke imigrasi aja. Scan bagasi trus stempel paspor. Tiket si M masih sama aku dan bawaan aku yang panikan gini nggak sabaran nunggu dia. Bodohnya aku nggak punya nomer telpon dia. Bodohnya lagi, M ngirimin ke wall temenku yang memang nggak ikutan sama kami untuk nanyain nomer hape aku. Dooohhh !! Sempet kesel banget deh, tapi mau gimana lagi, marah-marah juga nggak ada gunanya dan harus gerak cepat saat itu. Aku langsung nitip paspor ke petugas imigrasi dan naik ke lantai atas lagi sambil lari-lari untuk nyariin dia. Akhirnya ketemu juga dan langsung aku serahin tiket dan aku udah nggak peduliin lagi, langsung aku turun menuju antrian yang bersiap naik ke kapal. Keringatku udah macem orang mandi lagi. Belom lagi ngos-ngosan dan diliatin semua orang karena lari-lari begitu

Naek dari Sekupang ini cepet juga. Sekitar 45 menit udah nyampe. Antrian di imigrasi Spore juga nggak terlalu padat. Si M ini baru pertama kali ke Spore, jadi aku saranin dia untuk bawa KTP, siapa tau entar ditanyain. Ternyata beneran ditanyain sama petugas imigrasi. Alhamdulillah aku dapet petugas yang baek, nggak banyak nanya langsung cop !! Si L juga cepet. Nah pas M dapet petugasnya yang jutek, pake lama lagi. Aku dan L yang nungguin di depan antrean (padahal ada tulisan “No Waiting Zone”, tapi karena banyak yang nunggu disitu, jadi ikut-ikutan) sampe bingung, lah kenapa M lama banget. Takutnya kalo dibawa ke office, aku nggak paham harus berbuat apa. Tapi untungnya lolos juga si M

Keluar dari imigrasi lanjut ke toilet dan pemeriksaan bagasi. Abis itu lanjut nyari makan. Pilihannya di The Banquet yang tepat sebelah kanan setelah keluar dari cek bagasi. Pilah-pilih, akhirnya si L dan M mesen nasi ayam, aku mesen char kway teow. Minumnya lime juice yang enak dan suegeerr. Abis itu lanjut ke Vivo City arah lobby L 3 yang artinya It’s Sentosa Time !! Ada tragedi lagi disini. Si L sama M aku suruh ngantri tiket masuk Song Of The Sea, nah aku beli tiket Sentosa Express. Tau-tau mereka nunjukkin tiket Sentosa Express ke aku ! Pantesan koq si M megang duit kembalian banyak bener. Yaiyalah tiket SOTS berapa, tiket monorail berapa. Langsung aku balik lagi ke counter tiketnya, nggak pake ngantri dan minta tuker ke tiket SOTS. Untung mbak-mbaknya baek. Langsung dituker dan kedua temenku itu cuma cekikikan akibat ketidaktahuan mereka. Capedeeee😦

Turun dari monorail di Waterfront Station. Seperti biasa numpang foto doang depan Universal (yang tetep belum menggoda aku untuk masuk ke wahana itu, mahal nian mak’e), keliling-keliling nggak jelas sambil foto-foto. Trus naek monorail lagi, turun di Beach Station, keliling-keliling nggak jelas lagi trus ngantri di SOTS. Oh ya, karena jadwal yang jam 07.40 abis, jadi kami nonton yang jam 08.40. Dan sumpah emang kereeeen ya SOTS itu. Wajib bawa adikku kesini deh September entar

Pulang dari Sentosa, dijemput sama sodaranya M. Dibeliin air soya dan menuju Bukit Panjang, Jelapang Road untuk beristirahat. Kaki macem nak potooossss eeehh😦

Biaya Pengeluaranku Hari Pertama :

Taxi ke Sekupang : IDR 7.000

Tiket Batam Fast Ferry (promo) : S$ 15

Seaport tax (Batam) : S$ 7

Char Kway Teow di The Banquet : S$ 4

Lime Juice di The Banquet : S$ 2

Sentosa Express : S$ 3.50

Tiket Song Of The Sea : S$ 10

TOTAL HARI PERTAMA : IDR 7.000 dan S$ 41.50

Hari ke 2,

Bangun jam 8 kurang langsung mandi. Aku pikir bakal cepet berangkat untuk jalan-jalan lagi. Rupanya nungguin sodara M yang ditugaskan bapaknya untuk nganterin kami jalan-jalan, yang jam 11 siang pun belum mandi juga. Sebel deh. Kalo bareng orang ya gini nih. Padahal waktu itu penting banget di Spore, berapa menit udah bisa tuh naek MRT kemana-mana😦

Start dari rumah hampir jam 1 siang (OMG !!), menuju LRT station, Segar. Btw yang bikin ilang bete itu, kakak sepupu M ngasih EZLink card !!. Wah padahal rencana mau beli, tapi udah dikasih gratis ya Alhamdulillah banget. Top up dulu di LRT Segar trus naek ke arah LRT Bukit Panjang. Lanjut naek bus ke Orchard Road dan turun di depan Far East Plaza. Karena emang nggak mood belanja-belanji alias indak ado piti, lanjut ke Marina Bay Sands. Beli minuman bubble di Sweet Talk sama cemilan Old Chang Kee. Naek MRT dari Orchard ke arah Promenade. Setau aku, kalo ke MBS bisa turun di stasiun Promenade ini dan pilih exit A arah Raffles Boulevard. Tapi sama si sodara M yang notabene orang Spore tapi nggak paham rute MRT, diajak lagi kami naek MRT arah Bayfront. Doeeengg !!. Bener kan nyasar. Tapi senyasar-nyasarnya Spore, adaaaa aja hal menarik yang bisa dilihat. Dan nemu deh Art Science Centre, iseng masuk dan cek tiket Harry Potter Exhibition untuk September entar. Yayyyy !! Si M mau foto-foto di Merlion, eh ternyata Merlion-nya lagi renovasi.  Kalo kata sodara M, “Merlion lagi demam, dah banyak die muntah”, dengan logat khas Malay yang bikin kami ngakak. Nongkrong disana sambil ngemil Uncle Ice Cream. Koq pepermint-nya beda ya ?? Lebih kerasa semriwing😦

Dari sana kami ke Harbourfront untuk check in Batam Fast, pulang ke Batam. Aku males makan dan milih keliling nyari Indian Rojak pesenan Mama dan nggak ketemu !!! Daripada si Mama ngambek, aku belikan aja oleh-oleh Old Chang Kee (prawn nugget, crab nugget, chicken prawn dan sotong goreng, aku beli chicken mushroom o’). Dadah bubye sama sodara M, lanjut check in di lantai 2, pilih jam 19.00. Langsung boarding dan nunggu kapal. Akhirnya kembali ke Batam dengan selamat, tapi karena kapalnya terlalu over nge-dance, sukses membuat aku jackpot pas nyampe rumah. Yucks !!

Biaya Pengeluaranku Hari Kedua :

Top Up EZLink : S$ 10

Peach Tea Bubble di Sweet Talk : S$ 2

Old Chang Kee (prawn n sotong) : S$ 3.20

Uncle Ice Cream : S$ 1

Oleh-oleh Old Chang Kee : S$ 13.70

Seaport tax (Spore) : S$ 6

Taxi ke rumah (carter) : IDR 60.000

TOTAL HARI KEDUA : IDR 60.000 dan S$ 35.90

Total pengeluaran sekitar S$ 77.40. Double Wow !!😆

Bawa S$ 100 masih nyisa. Insya Allah September mbalik lagiiiiii🙂

kiss kiss,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s