Misah Sementara

Setelah parade postingan kuliner hari ini,ganti topik ya. Hehehe. Jadi gini, aku lagi menggalau critanya. Galaunya dobel-dobel banget. Gimana enggak, hari Senin kemaren Ayah berangkat ke Singapore untuk selanjutnya menuju Rusia. Yak kerja lagi deh ! Seneng sih karena bakalan ada aliran dolar ke rekening Mand*ri dolarku lagi (sombong deh lu ! hihihi), nggak senengnya ya jelas lah, misah sama Ayah walopun sementara. Nggak rela, nggak rela banget banget. Maklum pengantin baru (baru mau 2 bulan maksudnya), nggak mau dipisahin. Sedih ?? Ya jelaslah. Gila aja kalo nggak sedih *emosi nih*. Mana jauh lagi rutenya. Aku pengen ikut tapi kan nggak bisa dan nggak boleh. Lu pikir traveling ?!😆

Sebelnya kalo jauhan gini adalah gangguan komunikasi. Sampe detik ini aku cuma bisa sms-an. Telponan, jelas kena roaming. Anehnya kartu Ind*sat Ayah nggak muncul sinyalnya (info si Ayah pas transit di Incheon, Seoul *huh aku ngiri sangat*), sedangkan yang Sim*ati lemah bener sinyalnya. Doh !! Untung aja ada internet gratis di airport baik di Changi maupun Incheon dan Ayah bisa make Wi Fi dari Galaxy nya

Nangis tiap malam ? Enggaklah. Kadang kalo keinget aja atopun pas buka hape liat foto Ayah, langsung deh mewek. Kayak sekarang ini, aku belum ada nerima sms dari Ayah. Sms yang aku kirim siang tadi juga masih pending. Terakhir Ayah sms waktu mau nyampe area kapalnya (posisi masih di dalem kereta -otw-). Nyesek nggak sih rasanya. Semoga Allah SWT yang Maha Pengasih selalu memberikan perlindungan untuk suamiku nun jauh disana

Kadang kalo ngeliat keluarga laen, suami kerja pagi pulang sore, ketemu tiap hari, bobok dipelukin :p, rasanya iri banget. Pengen punya kehidupan “normal” seperti itu. Bukan berarti kehidupan kami abnormal, tapi perasaan rindu yang membara gini tiap LDR kan nggak baek juga. Aku nggak tega buat nyampein ini ke Ayah. Bagaimanapun bekerja adalah ibadah. Dan Ayah sedang beribadah. Untuk siapa ? Jelas, untuk aku, anak-anak kami nantinya dan masa depan keluarga kecil kami. Kalo urusan materi, insya Allah, Ayah selalu mencukupkan kebutuhanku. Aku nggak perlu capek-capek kerja. Ya kalopun aku mau kerja, bukan prioritas. Waduh nulis gini aja, aku udah pengen mewek T.T

Aku belum tau sampe berapa lama Ayah di Rusia. Kalo temen-temennya sih pada dapet 3 bulanan. Pas ngeliat visa Rusia Ayah koq dapetnya 336 hari. Mosok setaon sih ??? Mudah-mudahan enggak. Aku bisa kliyengan kayak ayam kehilangan induknya kalo sampe Ayah setaon disana. Mati karena rindu🙂

Buat Ayah, yang semangat kerjanya ya sayang. Bunda disini selalu mendoakan keselamatan dan perlindungan buat Ayah. Cepetan kasi kabar ya. Biar disini bunda nggak galau lagi. I miss u so much…

kiss kiss,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s