Kuliner : Serabi Bakar, Batam

Dari entah kapan, koq tiba-tiba kepengen banget makan serabi. Bayangan “pancake” khas jawa yang disiram pake kuah kinca a.k.a gula merah sangat menggoda. Tiap kali pas hangout sama Ayah, selalu bilang, “pengen serabi…!!”. Di Batam ini cukup sulit nyari serabi yang sangat tradisional. Even di pasar yang nyediain aneka jajanan pasar pun susah banget dan banyakan nggak adanya. Waktu pas Mama belanja ke pasar pagi-pagi, aku udah pesen banget supaya kalo liat sosok serabi tolong dibeliin. Eh udah girang pas si Mama pulang, rupanya serabi nggak ada dijual di pasar deket komplek. Padahal Mama udah muter keliling pasar tapi tetep aja nggak ada

Akhirnya karena kepengenan (belum ngidam nih ya critanya😀 ) serabi udah di ubun-ubun, bikin status lah di facebook. Bilang kalo susah banget nyari serabi di Batam. Eh ada yang komen kalo ada penjual serabi di pasar tradisional yang khas banget pake kuah kinca. Beruntungnya nama pasar yang dia sebut nggak jauh dari rumah. Ada juga yang rekomen serabi yang dijual di ruko depan Vihara Duta Maitreya, Batam Centre. Tapi aku kurang tertarik setelah dia bilang kalo serabi disana udah modern. Pake saus coklat, stroberi, nanas dll. Aku bener-bener pengen yang tradisional gitu

Berbekal info temen di fb, aku dan Ayah janjian hari Minggu kemaren buat serius nyari itu serabi😆 Katanya ada dijual di Pasar Cipta Puri, Tiban. Jam 5 lewat, abis Subuhan, aku dan Ayah meluncur buat jogging dulu sekitar komplek. Aku lari paginya udah nggak konsen. Bayangannya nih serabiiii mulu. Jam enaman lewat gitu aku udah ngajakin si Ayah buat ke pasar itu. Yasud meluncurlah kami kesana. Jujur ini pertama kali kami ke pasar ini. Nggak tau lika liku pasarnya. Kami masuk dan menemukan penjaja kue-kue tradisional. Lirak lirik loh koq nggak ada serabinya. Nanya ke penjual emang nggak ada. Lemes deh. Keliling lagi. Dan nemuin penjual kue yang lain. Perasaan penjual kue disini banyak tapi koq ya yang dijual itu-itu melulu. Risoles, kue ku, lemper, nagasari dll. Sampe akhirnya pas di bagian depan pasar *judulnya udah pasrah nih nggak bakalan nemu*, nanya ke penjual kue lagi yang udah aku pastiin dia nggak jual. Cuma iseng nanya aja. Eh keisengan membawa berkah. Dia nunjukin penjual serabi yang ada di belakang dia dan lagi bakar si serabi itu. Wow !! Makasih banget buat ibu itu. Dengan mata berbinar-binar, aku perhatiin si ibu bakar adonan serabi. Bau harumnya makin bikin perut keroncongan. Harga per biji 2rb, aku beli 5 biji aja (yang pada akhirnya aku cukup makan 2 biji aja). Aku kalo pun kepengen satu hal, nggak pernah belinya berlebihan. Takut mubazir. Asal udah cicip dan tau dimana yang jual aja lah. Akhirnya sampe rumah dengan perasaan bahagia setelah membawa serabi idaman

Tuh kan nge-post gini jadi ngiler lagi😦

Serabinya empuk dan kenyal. Terasa banget santannya. Tapi nggak perlu khawatir ada sisa-sisa parutan kelapa ya. Serabinya bersih. Kincanya juga nggak terlalu manis, jadi nggak bikin eneg
Buat orang Batam yang kepengen serabi tradisional ini, dateng aja ke Pasar Cipta Puri Tiban. Begitu masuk (deket parkiran motor ya), langsung belok kanan aja. Nah serabi bakar ada di lorong itu. Tepatnya ada spanduk Jamsostek. Nggak tau juga sih kalo besok-besok spanduknya ganti. Tapi tenang aja, ada judul serabi bakarnya di stand kaca. Harga per buah 2rb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s