Nambah Budget

Niat hati pengen bikin nikahan minimalis eh apa daya makin kesini adaaaaa aja nambahnya. Dari mulai ide nambahin dessert di acara resepsi, ide bikin acara siraman sederhana, mau gladi resik lah sampe niat mau kasi hantaran buat si Mamaku tersayang. Budget dikit-dikit gitu lama-lama jadi bukit. Nambahnya yang paling gede yaitu : Organ Tunggal ! Tau kan kalo aku dan Ayah bener-bener anti sama organ tunggal. Tiap kali kami dateng ke kondangan temen, pasti yang kedengeran duluan suara gedombrengannya si organ itu plus penyanyi dengan dandanan menor dan luntur kena keringat sambil meliuk-liukan badannya nyanyi keong racun sampe belah duren. Oh My !!! Masa’ acara nikahan lagunya begitu, sadisnya malah nyanyi tema-tema lagu patah hati. Itu pengantin malah kayak didoain. Belum lagi tamu-tamu yang pada duduk, tiba-tiba berdiri ikut bergoyang rame-rame entah di panggungnya entah di bawah panggung, yang bikin aku sama Ayah speechless dan ngerasa kayak bukan di acara kondangan melainkan orkes dangdut

Well, aku bukan benci dangdut, tapi kadang si empunya hajat nggak bisa menempatkan sesi acara hiburan itu dengan baik. Lebih baik qasidahan atau grup vocal Islami gitu, suasana lebih adem, tenang. Terlebih kalo organ tunggal, fokus si tamu bukan ke pengantin tapi ke bodi penyanyinya. Bener kan ?! Kenapa pada akhirnya kami menempatkan organ tunggal di acara nanti ? Pertama, Mama kepengen nyumbang angpao suara emasnya (ceileh..), udah nyiapin lagu jauh-jauh hari. Dan mungkin kalo ada organ tunggal acara lebih meriah kali ya. Pas ketemu kandidat MC acara kami nantinya, dia juga menyarankan begitu. Biar suasana lebih ‘hidup’, nggak garing. Nanya perkiraan budget, dia sebut nominal 7 digit. Wow, astaganagabonar. Aku dan Ayah liat-liatan sambil senyam-senyum. Si calon MC ini bilang, ya bisa diskon lah, nanti saya yang bilangin ke vendornya. Logikanya ya nggak mungkin diskon gede lah, palingan turun berapa ratus gitu. Langsung kebayang di pikiran saldo tabungan nikah, cukup enggak yaaaa ??? Kita masih belum iyain, intinya pas ketemu MC kamis malem kemaren, aku ngasih script dan dia pelajari, nambah ato ngurangi hal-hal yang nggak perlu

Jadi, barusan aku nelpon si Ibu pemilik organ (keyboard) ini ke nomor yang dikasih calon MC-ku. Ngobrol-ngobrol dan langsung aku nanya mengenai tarif. Dia sebut persis nominal yang dibilang pak MC. Aku minta kurang lagi, dia nggak ngasih. Alasannya karena sesuai request aku pengennya lagu pop atau barat, dia siapin penyanyi yang berkualitas. Jebolan Indonesian Idol katanya. Siapa ya ? Delon ? Citra ? Rini ? Atau Judika ? Ah, nggak jelas si Ibu ini. Palingan bukan jebolan Indonesian Idol, tapi yang pernah ikutan audisinya doang kali. Whatever, yang penting aku udah tau tarifnya segitu dan Insya Allah nggak mengecewakan. Eh, pas mau udahan nelpon, si Ibu minta waktunya sebentar buat……….promosi kalo dia punya EO plus WO. Ngakunya sih pertama kali di Batam. Aku dengerin aja sambil basa-basi busuk. Yasud, mau nggak mau mesti ada organ tunggal di acara resepsi nanti walo hati masih belum yakin😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s