Bikin Senewen

Emang ya kalo ngurus nikah pasti berhubungan sama stres, pusing, berantem, panik sampe senewen. Gini nih sama yang aku lagi rasain. Bayangin aja, udah H-34 masa’ pak RW tiba-tiba bilang kalo dia nggak bisa bantu ngurusin surat-surat di KUA ?? Udah gitu keselnya lagi, dia nggak pernah hubungi aku, ya minimal mamaku, buat kasi info apa aja kek mengenai surat penting itu. Justru aku dan mama yang sering bolak balik ke rumah dia buat nanya. Bikin gondok kuadrat lah si pak RW. Gara-garanya sore kemaren, mama dan adikku ke minimarket depan komplek. Ketemu di jalan sama pak RW, jadi mamaku nanyain dong udah sampe mana urusan surat tersebut, eh dia bilang nggak bisa bantu dengan alasan pas dia ke kelurahan mau ngurus surat itu, dibilang sama pak Lurahnya nggak bisa diurus orang lain, mesti calon pengantinnya sendiri

Helooowww, makanya aku nyuruh situ buat bantuin gue karena gue nggak ada waktu. Cuti udah abis dan aku tinggal selesaiin sekitar 3 mingguan doang kerja karena aku udah ngajuin resign pertengahan Maret kemaren. Otomatis mamaku langsung bilang lah ke dia, kenapa dia nggak ada ngabarin kami, nelpon kek ato sms lah. Coba bayangin kalo mereka nggak ketemu di jalan, bisa-bisa pas semua udah beres, eh penghulunya nggak dateng (amit-amit😦 ). Mamaku langsung cerita lah ke aku, spontan kesel dan mencak-mencak juga. Kebayang omongan si Ayah yang bilang kalo mending dia aja yang langsung ke KUA, minta tolong pegawai di sana, urusan beres. Nggak berani aku hubungin Ayah buat kabarin ginian, pasti bakal diomelin. Ya udah, abis Maghrib meluncurlah aku dan Mama ke rumah pak RW yang sukses bikin seisi rumah guwondookk setengah lusin. Ketemu kami, tetep senyam-senyum kayak nggak ada salah. Yaelah, mo kawin nikah aja susyehnya minta duit ampun. Duduk pun aku udah nggak tenang, bawaannya udah pengen aku ambil aja lagi surat-surat itu dan minta tolong sama orang lain. Dia bicara bla..bla..bla. Bilangnya mesti diurus sendiri, mesti suntik😥 , mesti penataran, begini begitu. Yaelah kalo kayak gitu sama aja aku urus sendiri, mending dari kemaren-kemaren. Mamaku nanya, itu dari orang Kelurahannya yang bilang langsung ya ? Dia ngangguk. Sambil bilang kalo ngurus itu nggak sulit koq dan biayanya terjangkau. Ya langsung aja aku bilang kalo aku bener-bener nggak ada waktu, calonku juga masih kerja, waktu mepet banget. Akhirnya dia ambil hapenya, nelpon Sekretaris Kelurahan. Basa-basi dulu sampe pada akhirnya bilang kalo ada warganya dia minta tolong dibantuin urus surat nikah karena yang bersangkutan terkendala jam kerja sampe nanyain berapa nominalnya dan calon pengantin bener-bener terima beres, tinggal duduk-akad-selesai

Hufff dari kemaren kek itu pak RW nelponnya, masa’ harus kami ‘press’ dulu baru kerja sih. Jujur sampe detik ini, aku dan mama masih belum paham. Gimana awalnya dia bilang nggak bisa bantu eh pas kami samperin ke rumahnya dia bilang bisa. WTH ??! Mamaku minta nomor pak sekretaris lurah itu pun nggak dikasih sama pak RW. Ya udah deh asal kita tau kinerjanya gimana. Intinya mesti ‘bawel’ sama dia, kalo perlu tiap hari mesti didatengin ke rumahnya biar cepet selesai urusan surat-surat. Semoga dilancarkan, ya Allah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s