Konsep Acara

Sebenernya simple ya, sesuai keinginan aku kalo seandainya nikah aku pengennya gini..gitu..bla..bla. Wajar kalo kadang ngeliat nikahan orang yang ‘wah’, jadi iri (ups iri dilarang agama ya, kan penyakit hati), namanya juga perempuan. Jiwanya labil, apalagi kalo udah ngomongin urusan nikah. Hihihihi. Konsep acaraku nantinya kira-kira seperti ini : Romantic Simply Wedding. Ceileeeehhh kayak orang bule-bule. Sebenernya jujur aku lebih cenderung suka banget konsep nikah orang bule. Kadang ya mereka itu design sendiri pernak-pernik nikahnya. DIY Wedding gitu ceritanya. Seru kan ?! Aku juga pengen, cuman nggak mungkin aja diterapkan di acaraku. Selain aku sibuk kerja dan acaraku ini memang nggak pake WO, jadi ya ribetnya lumayan.com

Acaraku nantinya terutama resepsi, tamu yang diundang nggak sampe 150 orang. Wuih, sadis nggak sih ?!😆 Pasti pada heran kan, koq bisa mangkas daftar tamu sampe segitu ? Apa kamu nggak punya temen ? Emangnya ortu kamu setuju ? Mungkin itu rata-rata pertanyaan dari temen-temen semua. Jadi gini, setelah lamaran, aku mengajukan konsep ini ke mamaku. Kalo papaku jelas, selain beliau kerja di luar negeri, yang namanya cowok mah terima beres aja. Paling pusingnya kalo udah urusan duit-menduit. Hihihihi. Memang awalnya debat kusir, pastinya. Adaaaa aja yang bikin sebel, mulai dari omongan orang yang manas-manasin mamaku jadinya mama tiba-tiba marah-marah ke aku tentang satu hal yang sebenarnya udah aku jagaaaaa banget jangan sampe meledak, akhirnya meledak juga, sampe ke urusan nggak penting kayak perasaan tega yang teramat sangat saat mendata tamu yang akan diundang. Aku pribadi dan calonku sengaja tidak mengundang banyak teman. Kebetulan nanti aku kan udah nggak kerja, jadi kemungkinan jadi bulan-bulanan temen kerja yang bakal bilang “Ih nikah koq nggak ngundang-ngundang”, Insya Allah nggak bakal terjadi, kan nggak ketemuan lagi. Sementara kalo si Ayah kerjanya berlayar. Ya yang mau diundang itu kan pada berlayar semua, palingan cuma ada 1 orang yang bakal diundang karena kebetulan dia jadwal pulangnya barengan sama Ayah. Kalo ditanya, emang nggak ngundang temen-temen sekolah ? Kalo aku temen-temen SD ya pada di Jawa semua, ongkos ke Batamnya lebih mahal hehehe. Temen SMP nggak ada samsek komunikasi, temen SMA ya sebagian saja yang bener-bener deket lah, kalo yang udah jarang komunikasi, lebih baik nggak usah diundang. Si Ayah mah lebih raja tega, waktu aku tanyain si A diundang nggak ? si B koq nggak diundang ? eh dia nyantai aja bilang nggak usah. Dan untuk mamaku pun demikian, temen yang udah lama nggak bersua (jiiiaahh), nggak pernah nelpon/sms/chatting (??), ya nggak bakal diundang. Lama-lama mama ikutan aku deh, mangkas jumlah tamu, makin lama jumlahnya makin merosot sampe di bawah 150 orang. Yeeeeyyy !! Itu udah termasuk keluarga lho, apalagi keluarga camer, pesen si Papa sih cuman pengen ngundang keluarga saja alias ya bersaudaranya si Ayah saja yang nggak sampe 25 orang. Mantap kan mama, papa dan mertuaku (calon)

Untuk akad sendiri, Alhamdulillahnya sudah diurus sama pengurus masjidnya langsung. Keren ih bapak pengurusnya, bikin aku tenang, karena dia bilang nggak usah pusing, semua entar beliau yang urus. Huuffff setidaknya untuk akad udah oke, tinggal pelaksanaannya aja. Nah untuk resepsi karena aku nggak pake WO, gimana caranya mengatur jalannya acara ? Kan perlu orang yang jadi management-nya lah istilahnya. Jadi, kemaren itu aku memang terpikir buat pake WO. Nanya sana sini, minimal WO itu untuk acara sekecil aku budget 1.5 jeti. Duh, ini sih di luar budget bener-bener, karena memang aku dan Ayah dari awal nggak mau pakai WO. Cuman butuh seseorang saja untuk menghandle hari H resepsinya doang. Kalo urusan yang laen-laen mah kita sendiri udah oke kayak rias, catering, dekor dll. Mikirrrr dulu, sampe akhirnya kepikiran my best friend, sahabat yang udah lama banget barengan aku dari mulai kelas 1 SMA (hampir 10 tahun bo’), kebetulan dia anak bungsu dan biasa ngeliat proses persiapan nikahan abang/kakaknya gitu, minimal dia paham lah apa yang harus dia lakukan. Aku telpon dia, ngobrol panjang lebar sampe 1.5 jam sendiri, sampe pada akhirnya aku sreg buat merekrut (ceileeehh) dia untuk jadi event management aku. Untuk honor dia nggak masalah, tapi jelas Insya Allah aku bakal bales kebaikan dia, uang memang bukan segalanya, tapi sahabat yang baik lebih berharga dari uang. Tul nggak ?!

Dan untuk warna tema, udah jelas pas akad itu salem ungu muda – gold ya ada putih-putihnya dikit lah, trus untuk resepsi Insya Allah fuchsia – gold – putih – sedikit ungu. Mudah-mudahan warnanya bisa membaur sempurna dan cantik. Lalu untuk konsep makan, tetap pakai meja, jadi seluruh tamu bisa menikmati jamuan dengan nyaman, nggak perlu megang-megang piring. Makanan disajikan buffet dan aku nggak pakai pondokan, hanya pesen dessert sama catering langgananku yang pernah bantuin bikin seserahan kue-kue pas lamaran tahun kemaren. Nggak ada kue pengantin dan pengantinnya sendiri nggak mau dipajang berlama-lama di pelaminan😀

2 thoughts on “Konsep Acara

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s