Budget Nikah

Nah ini nih point penting dari sebuah pernikahan. Nggak muna deh, duit emang megang segalanya. Mau nikahan kecil sampe gede-gedean, pasti butuh dana yang mesti disisihkan dengan rapih. Mau bayar katering, bayar baju nikah, bayar tukang potret, bayar transport sampe bayar KUA yang kayaknya makan budget lumayan juga. Dan dikarenakan aku nggak bikin acara mewah-mewah (emangnya bisa mewah ??😆 ), jadi walaupun acara minimalis, kan tetep dibuatin pos-pos untuk pengeluaran segala macam kebutuhan nikah. Walaupun juga, disindir-sindir sama ‘orang nggak penting’, dibilangnya “wah, kan calon laki lu kerja kapal, gaji dolar kan ? gede tuh”. Gede dari Hongkong, orang-orang tuh cuma sok tau. Dolar sih dolar, tapi kan kurs Amrik lagi turun, ya kalo dirupiahin kan tetep aja berasa ada yang ‘hilang’. Kalo kurs tetep aja nangkring segitu, ya sok atuh bikin acara kewongannya di Bali sekalian, gue bayarin deh tiket lu PP *emosi. Lagian kalo buat aku nikah itu memang penting, tapi ada yang lebih penting yaitu kehidupan setelah nikah

Alhamdulillahnya, Ayah udah ada rumah untuk nantinya kami tempatin setelah nikah. Yang belum ada sih ya ‘gerobak roda empat’ itu, cuman insya Allah dikasi rejeki, bisa nyicil juga nantinya (koq nanti ??😆 ). Jadi nanti bener-bener pure, setelah nikah, gaji Ayah bisa buat bayar cicilan rumah, biaya kebutuhan hidup dan investasi (penting !!). Sementara itu buat biaya nikah kami sendiri, udah sampe mana sih ? Kebetulannya aku yang ditugasin Ayah buat ngurus dari mulai duit sampe pengeluarannya. Jujur pusing juga, karena begitu dirinci, pos pengeluaran buat nikah buanyaaakk juga ya. Padahal aku kan nikah kecil-kecilan a.k.a small wedding (ceileehh). Nikah sederhana juga jangan dipandang remeh lho. Walaupun sederhana intinya jangan sampe murahan. Itu menurutku. Dan juga biaya nikah ini sepenuhnya aku dan Ayah yang keluarin. Ada sih bala bantuan dari keluarga, tapi porsi besar tetep kami yang pegang. Bukan apa-apa sih, kasihan aja sama ortu, seharusnya mereka hanya menikmati saja hasil jerih payah anak dan mantunya, kalo memang mereka mau bantu, semata-mata pengen nyenangin anak-anaknya saja. Bukan suatu keharusan. Lagi-lagi itu menurut aku

Dan caranya aku mempersiapkan budget nikah ini, dimulai dari konsep dan inti acaranya itu apa. Jelas, ijab kabul kan ?! Jadi aku memulai semuanya dari prosesi ini. Apa aja yang dibutuhin untuk proses akad nikah. Nah, dari situ aku kembangin segala macam kebutuhan seperti surat-surat yang mesti diurus ke KUA, kontak imam masjid buat nanya-nanya lokasi masjid buat akad, baju islami buat akad nikahnya sampe ke mahar. Abis itu, aku mulai kembangin lagi apa sih yang biasa dilakuin kalo abis akad nikah, ya jelas ramah-tamah sama tamu. Ramah-tamah kan nggak cuman salaman, duduk trus udah gitu doang, kan nggak mungkin. Berarti harus siapkan pos untuk katering. Berhubung karena nikahnya sederhana, aku pengennya nggak pake katering prasmanan, tapi pondokan. Semuanya pondokan, tapi menu yang mengenyangkan dan kesukaan rata-rata orang. Simple tapi tetep rapih. Trus masukkin juga pos-pos printilan kayak kotak mahar, kotak angpau, sepatu pengantin, souvenir dll yang mendukung acara. Semua biaya-biaya itu aku masukkan ke dalam amplop-amplop terpisah lengkap dengan tulisan di luar amplopnya, misal uang KUA. Jadi kita udah siapin perkiraan maksimal biaya yang harus dibayar dan kalau budgetnya ternyata di luar perkiraan, coba dinego atau kalo masih sempet ya cari vendor laen. Mudah-mudahan sih tetep disiplin sampe akhir acara ya, dalam artian nggak ada kelebihan budget dan membeli yang bukan keperluannya

Sampe hari ini sih yang baru dibeli itu baru sepatu aku buat akad. Seperti biasa belinya di Mata*ari karena banyak pilihan dan DISKON !!. Yap, sepatu akadku diskon 30%, hahahaha keren kan😆 . Sebenernya sepatu yang aku pengenin itu harganya normal dan agak di luar budget juga, cuman gilak tu sepatu idaman keren banget. Aku yang biasanya nggak pernah pake sepatu berhak tinggi, disuruh Mama cari sepatu yang ada haknya, masa’ nikah koq pake flat. Padahal aku udah tinggi, Mak !!!. Yasud mau gimana lagi, pencarian sepatu berhak dimulai. Eh begitu naksir sepatu mewah bin keren itu, nggak ada ukuran yang pas sodara-sodara. Perlu diketahui, kakiku itu bukan ukuran selayaknya perempuan-perempuan Indonesia pada umumnya. Rata-rata kan ukuran yang posisi aman itu 37-38, nah aku, kalo nggak 40 ya 41. Secara Batam kan sepatu/sendal cewek jarang banget ada yang 40-41, keberuntungan aja deh kalo dapet. Huuffff ya udah, terpaksa nyari model laen, eh dapet deh, ukurannya pas, haknya wedges, nggak terlalu tinggi dan nggak flat banget daaaannnn diskon pula. Udah deh langsung disambar (dan dibayar tentunya) sepatu cute itu. Oh ya, warnanya sebenarnya nggak masuk wedding pallete colorku, tapi kayaknya koq keren-keren aja sih aku liatnya. Kayaknya sih hihihihi. Untuk penampakannya entaran aja ya, mudah-mudahan segala macem kebutuhan nikah yang laen bisa cepet kebeli juga🙂

3 thoughts on “Budget Nikah

  1. risma says:

    woow tulisan lama yang bikin gue semangat, seneng bacanya, gue sendiri merencanakan pesta pernikahan sederhana di akhir tahun ini, tapi ternyata setelah ketahuan pos-posnya gue malah makin pusing, banyak bener yang musti pake biaya hehe, tapi ide lu untuk membuat gubukan daripada prasmanan itu menginspirasi gw deh…makasih yaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s