AADC

Ku lari ke hutan kemudian menyanyiku

Ku lari ke pantai kemudian teriakku

Sepi, sepi dan sendiri aku benci

Aku ingin bingar, aku mau di pasar

Ini nih gara-gara heboh pemutaran ulang film Ada Apa Dengan Cinta yang cuman diputer di Jakarta doang, mbikin aku yang tinggal nun jauh di mata, jadi nggak bisa ikutan ajang reuninya deh. Btw nih film udah 10 tahun aja ya. Wah, kalo ibaratnya manusia, masih anak SD kelas 4 ato 5 gitu ya. Aku sendiri nonton film AADC ini pas SMP. Padahal udah mau deket ujian kelulusan lho, lagi sibuk-sibuknya try out ato pemantapan gitu tiap pulang skul. Aku lupa waktu itu ber-berapa orang, yang jelas rame banget. Pulang skul, mampir rumah temen buat makan siang dan ganti baju. Abis itu rame-rame naek taksi carteran ke bioskop 21 yang waktu itu masih beroperasi di Jl. Raden Patah, Baloi. Sekarang sih bioskopnya udah tutup, udah pindah ke mal-mal. Jadi sekarang tinggal gedung kosongnya aja, yang jadi tempat tongkrongan ABG atau hantu ‘mojok’. Nyampe bioskop masih sepi. Loketnya aja belom dibuka, tapi yang ngantri….parah gilak *lebay. Harga tiketnya waktu itu IDR 12.000. Pas masuk studio, trus film diputer aku belum ‘ngeh’. Maklum walopun dibilang anak SMP kelas 3, tapi tetep belum paham kalo kadang yang namanya cinta itu bisa ribet, seribet-ribetnya. Jadi nontonnya itu nggak serius. Pake ketawa ketiwi. Apalagi yang pas adegan ciuman Rangga-Cinta di akhir film, aku malah nutupin mata, nggak mau liat sambil ketawa-tawa gitu, sementara temen sebelahku udah nangis-nangis entah kenapa. Terharu atau mupeng punya cowok kayak Rangga tapi nggak ada di Batam muka kayak gituan

Sampe akhirnya aku iseng ngeliat VCD (jaman dolo masih VCD) AADC. Trus beli deh dan nonton untuk yang kedua kalinya, ketiga kalinya de es te..de es te. Sampe udah nggak keitung lah. Kalo ditanya orang, suka nonton film apa, langsung mantap bilang AADC. Hahahaha. Dan saking addict sama AADC, bikin geng di SMK, 5 cewe. Jelas dong aku jadi Cinta-nya (howweekk..😆 ) Sampe-sampe aku nggak mau potong rambut, padahal rambutku udah panjang banget. Hanya karena pengen ngikutin rambut panjangnya Cinta. Trus mendadak jadi suka warna pink, trus suka sastra-sastra gitu dan kebetulannya ada cowok di sekolah yang rambut kriwilnya kayak Rangga, jadi sok akrab sok dekat gitu. Mendadak ngefans banget sama Dian Sastro sama Nicholas Saputra. Suka klipingin artikel-artikel tentang mereka berdua atau tentang AADC. Klop dah ! Pokoknya yang paling kebawa-bawa itu rambut panjang. Nggak akan pernah mau potong. Mulai potong rambut itu pas udah kerja, karena rambutku tebel banget dan kalo dipakein harnet (gelung rambut pake jaring) suka ‘mbleber’ gitu rambutnya, terpaksa deh dipotong rambut ala Cinta-nya

Kalo ditanya adegan AADC favorit ?? Hmmm semuanya. Pas berantemnya, pas sayang-sayangannya. Hahaha. Tapi jujur sih suka yang pas Rangga gandeng tangan Cinta pas lagi nyebrang di Kwitang, sama pas lagi berantem trus mereka nggak teguran, nah si Rangga kan suka curi-curi pandang liatin Cinta. Ihiiyy, seru. Semuanya deh favorit

Anyway, biarin deh kalo memang nggak diputer di luar Jakarta, kan masih bisa nonton lewat You*ube😆

Bosan aku dengan penat

Dan enyah saja kau pekat

Seperti berjelagah, jika ku sendiri….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s