Ukur Mengukur

Kesampean juga ketemuan sama Ibu yang nantinya njahitin baju akadku dan Ayah. Hari minggu kemaren tadinya si Ibu yang biasa aku panggil Tante Arum (Arum itu padahal nama anaknya lho), mau dateng langsung ke rumah buat ukur badan. Karena kebetulan Ayah dapet libur sehari dari kerjaannya, ya udah sekalian aku aja yang dateng ke rumah Tante Arum ngajak si Ayah juga, mumpung Ayah ada di Indo. Karena badan Ayah udah agak kurusan, takutnya kalo aku cocokin sama baju koko yang lama, malah kegedean

Cuaca lagi terik-teriknya. Maklum belum punya “gerobak roda empat”, jadinya ya mesti ikhlas nggak ikhlas naek “kuda besi roda dua” saja sementara ini. Hehehehe. Rumah Tante Arum lumayan jauh kalo dari rumahku. Ujung ke ujung istilahnya. Aku di daerah Tiban, sementara tante penjahit ini di daerah Tanjung Sengkuang, sekitar 30 menitan lah kalo ngebut. Oh ya, kalo pas menuju ke Tg. Sengkuang ini jalanannya penuh sama trailer ato truk-truk besar milik pabrik-pabrik yang beroperasi di sekitar Batu Ampar. Nah, kalo mau ke Tg. Sengkuang ini pasti ya lewat yang namanya Batu Ampar. Otomatis jalanan udahlah panas terik banget-banget, tambah debu dan asap kendaraan dari truk yang lalu lalang. Belum lagi kerikil-kerikil di jalanan yang sangat membahayakan pengendara “kuda besi” seperti kami ini. Mesti extra hati-hati dan ngalah sama kendaraan yang lebih gede. Dulu aku pernah tinggal di daerah ini sekitar setahun, tapi nggak nahan. Polusinya itu lho, belum lagi info-info kecelakaan yang kerap terjadi di sana. Maklum kadang banyak anak-anak sekolah yang udah dikasi “kuda besi” sama ortunya dan mbawanya juga ugal-ugalan. Kesenggol dikit sama truk, udah deh, lewat….

Lanjut ke cerita tentang penjahit. Jadi Tante Arum ini tetanggaku dulu waktu masih tinggal di Tg. Sengkuang. Beda 4 rumah lah. Udah sering ngobrol sama dia tentang kebaya pernikahan sejak tahun 2009. Hahahaha lama bener ya. Cuman ya waktu itu bicara ngalor ngidul saja. Belum pembicaraan serius karena ya aku dan Ayah masih terkendala perbedaan keyakinan. Namun karena Alhamdulillah sekarang kami sudah sejalan dalam hal prinsip dasar hidup, jadi dateng ke tante penjahit sudah nyaman deh. Ngobrolnya lebih serius, mateng dan jelas arahnya kemana

Cerita ke tante kalo aku nggak pengen jahit kebaya. Memang sih dia nunjukin aneka model kebaya yang jujur dalam hati mupeng beraaaaattt. Tapi karena aku mikir ah kebaya cuman sekali ini aja dipake, jadi ya dengan berat hati disingkirkanlah perlahan majalah kebaya itu. Kebetulan aku bawa sendiri model baju akad aku dan Ayah yang aku cari di internet. Tante bilang sih modelnya bagus. Alhamdulillah. Konsep baju aku sudah oke dan aku nggak mau tuker-tuker lagi. Nah, si Ayah ini yang mesti diolah lagi kira-kira model apa yang cocok. Sambil lihat-lihat koleksi semi beskap, akhirnya kayaknya ada model yang pas buat ayah. Nggak terlalu kekar, kalo kata si tante. Trus, Ayah duluan yang diukur, selanjutnya aku. Jadi perkiraan untuk baju akad Ayah habis sekitar 4 meter dan aku perkiraan segitu juga. Untuk beli kainnya, nanti sekitar awal Maret aku pergi sama tante Arum ke toko kain langganannya. Warna dan aksesoris, semua diserahkan ke pilihan aku tentu saja. Dan untuk pengerjaan, semakin cepat, semakin baik. Jadi kalo ada detail yang ingin ditambah / dikurang bisa langsung dikerjain tanpa buru-buru. Nah, buat harga untuk satu stel busana akad cowok (bukan beskap jawa) itu sekitar IDR 150.000 s/d 250.000, untuk satu stel busana akad cewek (bukan kebaya) sekitar IDR 150.000 s/d 200.000, belum termasuk bordiran. Karena pastinya untuk cewek pakaian pengantin rata-rata ada pengaplikasi bordir / payet. Kalo kata tante sih untuk bajuku dibordir aja, nah bordirnya ini tante nggak ngerjain sendiri, tapi dilimpahkan ke jasa bordir yang lebih ahli. Jadi ya untuk harga bordir masih belum tahu, tunggu nego dulu ke tukang bordirnya sekalian lihat model baju yang mau dibordir. Semoga aja tetep terjangkau ya

Sementara untuk proses jahitnya tetap tante yang ngerjain. Dan proses fitting Insya Allah sudah bisa dilakukan di akhir Maret atau awal April selambat-lambatnya. Oh ya, kebetulan Mamaku juga mau jahit seragam keluarga inti di sini. Kemungkinan untuk acara syukurannya. Tapi karena belum fitting, mungkin beli kain dan proses pengerjaannya sekitar akhir Maret. Eh, si tante malah ceritain kalo dia lagi ngerjain proyek baju seragam batik dan dia bilang kalo kain batiknya yang dia beli di toko langganannya seharga IDR 25.000/meter. Wuah murah bener. Secara bahannya alussss banget, kayak sutra. Padahal kalo beli langsung jadi itu di atas IDR 300.000 (cek di Mata*ari). Ayah mupeng berat, tadinya keluarga Ayah nggak mau diseragamin, tapi gara-gara liat bahannya semurah itu dan biaya jahit juga nggak nyampe IDR 100.000/org, jadi kepengen juga. Oke, cek tabungan nikah dulu yeeeeee

 

 

 

 

 

 

Alhamdulillah proses awal sudah berjalan lancar. Mudah-mudahan selanjutnya makin diberi kelancaran. Hmmm kira-kira mau ngurus apa lagi ya ? Mahar ??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s