Jalan-jalan : Singapore (24-26 Desember 2011) part 1

Jadi liburan Natal kemaren, aku pergi ke Singapore. Ini perjalananku yang ketiga. Walaupun tinggal di Batam, bukan berarti sering bolak-balik Singapore/Malaysia. Justru karena males dan tentu saja budget. Hehehe
Aku berangkat bareng ama temen. Alasan kesana ya selain jalan-jalan alias refreshing, juga ketemuan sama tunanganku. Yup, Desember ini tunanganku ada ‘longside’ (istilah kapal) di Singapore. Karena perairan di sekitar Rusia katanya mulai berubah jadi es. Wah, ngeri juga kalau begitu. Aku berangkat tanggal 24 Desember 2011, rencana 2 malam di sana. Untuk hotel, udah mesen dari akhir November dan ternyata rata-rata hotel udah full *gelengkepala. Tapi Alhamdulillah dapet juga di daerah Lavender, namanya Pillow.Talk Backpacker’s Hostel. Dari namanya aja udah backpacker, jadi ya cuman dapet kamar seadanya alias bunk bed. Pesen 3 bed (2 bed di Female Dorm dan 1 bed di Mixed Dorm-buat tunanganku-), dapet rate S$ 26 per malam karena public holiday. Sementara kalo harga sebenarnya per malam cuma S$ 22, udah termasuk free breakfast (seadanya), locker di bawah bed, WiFi dan fasilitas sederhana layaknya penginapan backpacker lainnya. Sementara untuk tiket ferry, aku milih Wavemaster Ferry, karena lokasi ferry terminalnya yang di Harbour Bay lebih deket di tempat kerjaanku dan jarak tempuh lebih cepet sekitar 40-45 menit udah nyampe di S’pore. Aku booking tiket ini dua minggu sebelum berangkat dan bersyukur dapet booking #02 yang artinya baru ada dua orang pemesan

Berangkat dari Batam itu sebenarnya jam 15.30 (Batam Time), tapi setelah pulang kerja di hari Sabtu (pulang jam 14.00) dan nyampe di Harbour Bay jam 14.15, mikir-mikir kayaknya lama banget kalo mesti nunggu sampe jam 15.30, akhirnya langsung ngantri di line booking by phone trus tanya sama mbak-mbaknya apa bisa change ke jam 14.40 aja. Mbaknya bilang bisa dan harus langsung boarding. Okey, jadi setelah confirm kalo ganti jam berangkat dan bayar tiket PP plus seaport tax di Batam berjumlah S$ 27 per orang, langsung deh aku dan temanku lari-lari buat boarding dan masuk kapal. Nyampe di tempat pengecekan bagasi dan imigrasi, wadoh ngantri panjang banget. Sempet ngerasa nyesel karena pindah jam, jadinya ngantri begini, apa mungkin nyampe ke kapal tepat waktu sementara jam udah nunjukkin pukul 14.30. Antriannya lambat banget, akhirnya aku dan temanku cap paspor di jam 14.38 (sempet ngelirik jam) trus ngabur cepet-cepet ke kapal. Beruntung kapal berangkat jam 14.45, agak ngaret. Ombak lagi tinggi banget dan kapal beberapa kali seperti hampir melayang terbang *lebay. Perutku udah teraduk-aduk, rasanya nasi padang makan siang tadi udah halus kayak diblender. Hehehe. Tapi rasa mual dan pusing mendadak hilang setelah kapal mulai lambat berjalan dan akhirnya benar-benar sampai di Harbour Front Ferry Terminal. Welcome to Singapore !!

Turun dari kapal, siap-siap untuk cap paspor lagi di imigrasi. Daaaaaannn ngantri lagi !!! Panjang banget karena pas kami dateng, ferry-ferry dari provider lain juga pas dateng juga bersamaan kayak Sindo Ferry (ex. Penguin Ferry), Batam Fast dan Pacific Ferry. Gilak, ngantri sampai mengular di Arrival Hall. Yang bikin sebelnya lagi, para Singaporean dengan leluasanya masuk dan langsung scan paspor mereka di mesin trus melenggang masuk tanpa pengecekan apapun dari petugas. Ya iyalah namanya juga negara mereka sendiri. Sementara kita, yang ngantri di All Passport, dengan muka lelah dan capek karena bawa bagasi, masih harus dihadapkan dengan antrian yang panjangnya naudzubillah dan belum lagi juteknya petugas imigrasi Singapore yang akan mencap paspor kita. Lucky us ! Karena memang lagi public holiday dan ngantri yang masih panjang, petugas nggak banyak nanya. Aku cuman disuruh isi nama hotelnya, karena memang aku cuman ngisi “Hotel” saja di address in Singapore yang ada di form kedatangan. Sementara temenku karena dia baru pertama kali datang di Singapore, disuruh nunjukkin ID Card alias KTP Indonesia. Untungnya semua nggak ada masalah dan kami berdua menuju pengecekan bagasi terakhir. Abis dari situ kita ke……..toilet. Biasa cek make up trus buang hajat. :p
Nah di Singapore ini kita sudah ada yang jemput. Aku punya kakak angkat kenalannya Mama dan Adikku, nah dia rupanya udah nungguin aku di area penjemputan penumpang, tapi karena aku belum pernah ketemu beliau sebelumnya, eh begitu keluar toilet langsung jalan-jalan keliling Harbour Front Walk dan Vivo City. Tau-tau dia nelpon dan bilang kalo udah jemput aku, jadi ya balik lagi dan ketemu deh. Orangnya baik banget dan suaminya juga udah siapin kendaraan buat menemani kami selama disana. Dari Harbour Front kami meluncur untuk check in dulu. Lokasi penginapan ada di 5 Hamilton Road, nggak jauh dari MRT Lavender. Kalau naik MRT, turun di Lavender trus exit di pintu B yang langsung menghadap beberapa bangunan di Kallang Road, jalan lurus aja, terusssssss, ngelewatin Jalan Besar Stadium, sampe nemuin Holy City Church di bagian kanan kita, nah masuk di jalan itu (namanya Hamilton Road), beda 2-3 bangunan lah, Pillow.Talk ada di sebelah kiri kita. Aku check in 2 bed dulu, untuk 1 bednya nanti aja setelah tunanganku dateng langsung. Ceki-ceki kamar, kata kakak angkatku kamarnya bahaya karena ramai-ramai. Memang sih sekamar ada 6 buah bunk bed yang artinya dihuni 12 orang, tapi aku nggak ragu karena ini khusus cewek dan aku lihat juga orang-orangnya yang udah pada check in di sana nggak serem-serem amat. Ada 2 orang bule nggak tau bule darimana karena nggak sempet kenalan, 6 orang chinese dan 4 orang Indonesia. Yup, kami dapet kenalan dua orang dari Indonesia, satu dari Jakarta dan satu lagi dari Surabaya. Tapi nggak sempet tau nama dan ngobrol panjang, kami sudah diajak kakak angkat untuk menjemput tunanganku yang udah nunggu di Jurong Point. Pada akhirnya, kami nggak jadi menginap 2 malam, sisa 1 malamnya rencana akan menginap di rumah saudara kakak angkatku di Bukit Panjang

Setelah check in, kami langsung meluncur ke Jurong Point. Alhamdulillah diberi kemudahan, naik mobil sama kakak dan abang angkat, jadinya kami nggak kehujanan dan perjalanan juga lebih cepat. Setelah ketemu sama tunanganku, kami lanjut cari Masjid buat shalat Magrib dan akhirnya kami menemukan Masjid Al Mukminin di daerah Jurong juga. Setelah shalat kami makan di Aiman Cafe yang masih berada di deket masjid (tinggal nyebrang). Aku dan temenku pesen Roasted Chicken Rice (@S$ 3.50), tunanganku pesen Char Siew Chicken Rice (S$ 3.50) dan beli air minum sejenis sirup tapi nggak tau namanya apa pokoknya rasa orange 2 gelas dan blueberry 1 gelas (total S$ 5.60), jadi per orang makan nggak sampe S$ 6. Asiiikk murmer banget dan nggak perlu was-was tentang kehalalannya karena di sini semua rata-rata halal, paling ada 1-2 stand yang menjual chinese food non halal, pengunjungnya juga rata-rata pakai kerudung. Untuk rasa, entah kenapa setiap kali aku ke Singapore, nggak pernah nemuin rasa makanan yang mantap gitu. Seperti nasi ayam yang kami makan juga rasanya biasa saja, nothing special. Abis makan, kami berjalan-jalan menikmati Orchard Road yang gemerlap lampu hias karena malam Natal. Rameeeeee banget, semua orang kayaknya tumplek bek di Orchard. Kami hanya sesekali turun untuk foto, selebihnya kami menikmati lampu-lampu dari dalam mobil saja saking ramenya.

Selesai dari Orchard, kami minta diantarkan ke penginapan karena badan sudah rasanya remuk redam. Capek pake banget. Nyampe di penginapan pun, aku belum langsung tidur tapi ngobrol dulu sama tunanganku di teras hostel, diskusiin tentang persiapan nikahan tahun depan, sementara temenku sudah asyik maenan laptop karena selaen WiFinya kenceng, tentu saja free !!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s