Empat Atau Tujuh

Seperti lazimnya masyarakat Indonesia dalam mensyukuri setiap dapet rejeki, pasti ngadain yang namanya syukuran. Ngundang orang rame (keluarga, tetangga sampe temen deket), berdoa bersama trus dilanjut makan-makan. Nah kalo syukuran kehamilan, yang biasa dilakuin (seperti yang sering aku lihat di sekitar) adalah ngadain syukuran 4 bulanan, ketika kehamilan mulai memasuki usia empat bulan atau syukuran 7 bulanan saat kehamilan sudah masuk bulan ketujuh. Ada sebagian orang yang ngadain di salah satu bulan tersebut, tapi banyak juga yang kelebihan rezeki dengan ngadain dua acara tadi. Seperti yang sering juga aku denger dari orang-orang sekitar kalo usia 4 bulan (120 hari), konon katanya si jabang bayi akan dimasuki ruh. Untuk mendoakan agar ruh yang masuk ke tubuh bayi adalah ruh yang berakhlak baik, maka diadakanlah doa bersama. Mendoakan segala macam kebaikan untuk si bayi. Biasanya yang diundang itu grup ibu-ibu pengajian walopun tidak menutup kemungkinan grup bapak-bapak juga bisa diundang. Dalam acara tersebut, dibacakanlah beberapa ayat dari Al Qur’an bahkan bersama-sama mengkhatamkan. Trus kalo 7 bulanan, biasanya ini adat di Jawa. Persis seperti acara siraman calon pengantin, si bumil juga bakal ngelewatin acara disiram-siram ini. Dan tentunya berbagai macam ubo rampe serta rangkaian acara sesuai adat

Dari sejak awal aku tahu hamil, aku udah mikirin tentang dua acara tadi. Diskusiin sama suami, sama Mama dan sama diri sendiri, kira-kira seberapa pentingnya acara tersebut. Bukan tanpa alasan, ngadain acara pastinya pake biaya kan. Mana ada yang gratis sih jaman sekarang. Minimal nasi kotak mesen sama tetangga paling murah udah 15ribu, itu pun lauk seadanya. Belum lagi jajanan pasar, wajib ada tuh tiap keluargaku bikin acara, minimal 2 tampah. Hadeehhh. Apalagi yang acara 7 bulanan, rempong banget nyiapin ubo rampenya. Kalo mau diurusin sama orang yang ahli bikin acara ginian, pasti nambah biaya lagi kan. Belum lagi makan-makannya sampe souvenirnya. Jujur dari dalem hati, kepengeeenn banget. Apalagi liat vendor souvenir acara 4 bulanan atau 7 bulanan yang lucu-lucu semua, jadi pengen ngadain deh. Sampe akhirnya baca beberapa thread di forum ibu-ibu hamil idaman, banyak juga yang meniadakan dua acara ini. Rata-rata cenderung untuk lebih fokus ke biaya lahiran anak sama acara aqiqahnya. Langsung ngerasa tertampar, iya juga ya, lahiran dan aqiqah lebih penting. Untuk di Batam, aku masih belum tahu kisaran biaya melahirkan berapa. Aku dan suami udah sepakat mau nabungin untuk perkiraan biaya caesar, walopun tetep berusaha untuk bisa lahiran secara normal. Sedia payung sebelum hujan lah ceritanya. Kemungkinan kami akan tetep melakukan persalinan di RS yang sekarang jadi tempat check up yang sejujurnya masuk kategori RS yang lumayan (mahalnya) :cry:

Maka dari itu aku dan suami udah memutuskan untuk mengadakan acara 4 bulanan secara sederhana yaitu (insya Allah) berkunjung ke panti asuhan seperti yang pernah kami lakuin sebelum positif hamil. Rasanya lebih puas bisa ngeliat kebahagiaan mereka. Anak-anak itu juga pinter-pinter ngajinya koq, jadi bisa minta tolong sekalian dibacain ayat suci Al Quran buat baby N. Insya Allah bisa dateng lagi kesana dan ngasih yang lebih baik lagi untuk mereka. Sekalian juga mengajarkan kasih sayang sesama kepada baby N, biar jadi anak yang rendah hati dan peduli sekitar. Trus untuk acara 7 bulanan, kami sepakat untuk nggak ngadain. Terserah juga sih kalo Mamaku pengen ngadain acara buat calon cucunya, kami sih seneng-seneng aja hehehe *doyangratisan*. Lebih baik dana yang ada buat belanja perlengkapan bayi, tul nggak??! Perlengkapan bayi jaman sekarang mihil-mihil boookk. Liat di beberapa toko lumayan bikin lap keringat. Apalagi baju-bajunya. Walopun jujur, rasanya kalap kalo liat barang-barang mungil itu. Jadiii, selain kami mutusin buat ngadain acara 4 bulanan yang sederhana, kami pengennya ntar pas aqiqah baby N, baru deh bikin yang meriah. Insya Allah…

Aqiqah sendiri memang butuh biaya yang nggak sedikit, karena pake acara potong kambing. Untuk anak laki-laki kambingnya disediain dua ekor sementara untuk anak perempuan cukup seekor. Aqiqah ini bisa dilaksanain di hari ketujuh, ke empat belas sampai ke dua puluh satu sejak kelahiran bayi. Atau tergantung kesiapan finansial orangtuanya. Selain potong kambing, acara selanjutnya adalah cukur rambut sambil shalawatan. Bayi digendong ibu/ayahnya, mengelilingi para tamu undangan yang dituakan serta para sesepuh keluarga untuk dicukur rambutnya. Trus abis itu acara makan-makan deh. Kebayang kan banyaknya printilan yang mesti dipersiapkan. Maka dari itu, aku ngerasa lebih siap mental dan dana tentunya untuk acara aqiqah ini. Lebih panjang waktunya. Semuanya tergantung rezeki dari Allah, rezeki si baby juga. Namanya orangtua pasti pengen ngasih yang terbaik buat anaknya walopun mesti ngelewatin halangan yang nggak mudah. Yang terpenting, baby N dan juga bundanya selalu dalam keadaan sehat sampe saat persalinan tiba. Jadi segala rencana yang dipersiapkan bisa berjalan dengan lancar

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s