Latepost : Review MPASI 7 Bulan

Untuk MPASI di bulan ini cukup banyak jenis makanan baru yang aku kenalin ke mas Langit. Alhamdulillah rata-rata hampir semua tidak menimbulkan tanda alergi. Untuk pencernaannya, aku bersyukur banget nggak sesulit bulan lalu. BAB sangat lancar, bisa dibilang hampir setiap hari dan tidak ada sembelit. Alhamdulillah. Untuk tepung gasol yang mana bulan lalu jadi biang keladi pup berdarahnya mas, bulan ini aku coba kasih nggak ada masalah lagi. Jadi di usia mas yang ke 7,5 bulan aku coba untuk mulai makan bubur saring dari beras langsung yaitu beras merah organik merk Mentariku   Continue reading

Apa Kabar Blog?

Udah lama banget gak update, maklum super duper sibuk. Punya bayi yang mulai merangkak kesana kemari, mulai berdiri-diri jadiin Bundanya pegangan, ngoceh-ngoceh, bikin hari-hariku berjalan sangat cepat. Tau-tau udah masuk November. Kali ini aku mau usahakan untuk bisa lebih update blog, biar bisa jadi catatan harian. Semoga bisa lancar lagi yaaa postingannya :)

Bayiku 7 Bulan

Di usianya yang ke 7 bulan, mas Langit semakin aktif. Aktif dalam arti kata sangat aktif hahaha. Merangkak masih belum fasih, kalo ditaruh di lantai biar mau merangkak eh malah bengong, nggak berani dengkulnya nyentuh lantai. Malahan lebih suka ke arah berdiri sambil pegangan gitu. Entahlah, mungkin dia nggak mau merangkak, maunya langsung bisa jalan hehehe. Suka maenan gorden yang di kamar. Nyampe aja gitu tangannya, trus itu gorden ditarik-tarik. Nanti kalo pas lagi terlalu bersemangat, dia sampe ngejeblak ke belakang, untung aja ada kasur   Continue reading

Langit : MPASI Usia 6 Bulan

Akhirnya masa MPASI 6 bulan ini berakhir dan berjalan dengan lumayan sukses. Lumayan aku bilang karena ada beberapa hal yang terjadi sepanjang MPASI perdana yang lalu. Dan saatnya menikmati perjalanan MPASI di bulan ke 7 yang pastinya makin banyak makanan yang bisa dicobain ke mas. Sebelum mereview, aku mau jabarin (halah!) menu mas Langit di bulan ke 6 usianya : Continue reading

Ke Dokter Gigi

Terakhir kali ke dokter gigi itu eerrrrr 20 tahun lalu kayaknya :D

Gegara gigi goyang trus diajakin Mama ke dokter gigi eh yang ada kabur nangis jerit-jerit. Udah dirayu pake permen juga nggak mempan. Trus nasib si gigi goyang itu gimana? Ya cabut manual tradisional pake kain. Hahaha. Dan hari-hari selanjutnya ya gitu, gigi goyang ambil kain, cabut, trus kumur-kumur pake air kopi atau air es. Gigi yang tanggal di bawah dilempar ke genteng, gigi yang tanggal di atas buang ke tanah. Itu mitos yang katanya biar gigi cepet tumbuh *weekk*

Nah yasudlah kebayang nggak pernah ke dokter gigi sampe suatu hari Senin yang lalu pas aku sikat gigi eh berdarah. Sebenernya gusi berdarah ini udah terjadi lama banget. Cuma aku cuekin. Aku kumurin pake Li*te**n eh malah makin parah. Pas ngaca rupanya itu karang gigi udah banyak bener. Yaiyalah menurut ngana, 20 tahun itu gigi udah jadi apa. Duh bahaya ini kalo dibiarkan, bisa-bisa gigiku satu persatu copot gara-gara digerogotin si karang. Aku -si parno dengan dokter gigi- memutuskan harus musti kudu wajib untuk bersihin karang gigi alias scalling (eh bener nggak ya gini nulisnya?!)
Continue reading

MPASI Perdana Langit

Alhamdulillah hari pertama MPASI berjalan dengan lancar walopun akunya grogi berat. Call me lebay hahaha. Sungguh, nyiapin MPASI ini bikin aku mendadak mellow. Baru juga anak umur 6 bulan, berasanya dia udah gedeee aja. Gimana Mamaku yang anak-anaknya udah pada sebesar gini plus udah punya cucu juga. Pas lagi nyaring buah di dapur, rasanya pengen nangis. Nggak terasa waktu berjalan begitu cepat. Mas Langit udah mulai maem, bentar lagi merangkak, numbuh gigi, mulai bisa maem macem-macem, belajar ngomong, belajar jalan, masuk TK oh nooo cepet sekali Nak kamu tumbuhnya. Bunda masih pengen nyusuin kamu tiap malem, gantiin popok kamu, gendong kamu kalo kamu lagi rewel. Oh betapa aku merindukan saat-saat mas Langit baru lahir. Memang kerasa menguras tenaga banget tapi aku sangat menikmatinya. Hadeh nulis gini jadi pengen nangis lagi. Back to MPASI Continue reading